keep spirit

Selasa, 24 Mei 2011

BEBAN ( expends)

 terjemahan dari godfrey

Badan usaha terlibat dalam berbagai kegiatan yang menghasilkan pendapatan yang dapat menimbulkan biaya. Menentukan jumlah yang benar biaya untuk dicatat dalam suatu periode akuntansi sangat penting, karena mempengaruhi posisi melaporkan perusahaan keuangan performa. Namun, menghitung jumlah beban dan kapan harus rocognized bukanlah proses sederhana. Pada bagian pertama bab ini, kami mengeksplorasi sifat biaya dan definisi yang disajikan dalam literatur. Kami membahas definisi standar setter biaya dan menjelaskan hubungan biaya dan kerugian. Beban mewakili baik kenaikan kewajiban atau penurunan aset, dengan efek berikutnya pada ekuitas. Kami menjelaskan bagaimana definisi ini diterapkan dalam praktek dan mendiskusikan pandangan perilaku biaya.
Pengakuan kriteria biaya sangat penting untuk praktek akuntansi. Dalam bagian kedua bab ini, kita membahas panduan yang diberikan dalam / standar akuntansi IASB AASB kerangka dan untuk pengakuan dan pengukuran beban. Kami menjelajahi bagaimana beban ditentukan dengan menggunakan pendekatan yang cocok. Metode mengalokasikan biaya (penyebab bergaul dan akibat, alokasi sistematis dan rasional, dan pengakuan langsung) diuraikan. praktek-praktek yang ada, seperti pencocokan dan konservatisme, menimbulkan masalah bagi pembuat standar akuntansi dan auditor. Kami membahas masalah saat pembuat standar dan auditor dalam dua bagian akhir bab ini.

DEFINISI BEBAN
Pembahasan aktiva, kewajiban dan ekuitas, dan pendapatan menyediakan beberapa latar belakang bagi kita untuk memahami sifat beban. Kita tahu bahwa beban ada hubungannya dengan penurunan nilai perusahaan. Biaya yang timbul dalam rangka kegiatan biasa meliputi, misalnya, biaya penjualan, upah dan penyusutan. Mereka yang konstan yang mengambil bentuk arus keluar atau berkurangnya aktiva seperti kas dan setara kas, persediaan, dan aktiva tetap.
Dalam kerangka ayat 70, beban didefinisikan sebagai berikut : Beban penurunan manfaat ekonomi selama periode akuntansi pada fokus arus keluar atau depletions incurrences aset atau kewajiban yang mengakibatkan penurunan ekuitas, selain yang berkaitan dengan distribusi kepada peserta ekuitas.
Beban mencakup kerugian serta biaya yang timbul dalam rangka kegiatan normal entitas. Banyak kerugian atau tidak mungkin timbul. Dalam kegiatan kegiatan normal entitas. Namun, kerangka menyatakan bahwa kerugian mewakili penurunan manfaat ekonomi dan karena itu tidak berbeda di alam dari biaya lainnya. Oleh karena itu, mereka tidak dianggap sebagai elemen terpisah. Perusahaan telah berusaha untuk membedakan antara biaya dan kerugian yang terjadi dalam dan di luar aktivitas normal dengan mengelompokkan item sebagai normal atau luar biasa dalam laporan laba rugi. Praktek ini tidak diperkenankan dalam IAS I / 101 AASB penyajian laporan keuangan paragraf 85 menyatakan bahwa suatu entitas tidak harus menunjukkan item apapun pendapatan atau beban sebagai pos luar biasa, amphasising definitons kerangka all-mencakup biaya.
Pandangan diwakili dalam IASB / kerangka AASB berbeda dari yang ditetapkan oleh dewan standar akuntansi keuangan (FASB), setter standar AS. Konsep Pernyataan no.6 (ayat 68-9) membedakan antara biaya dan kerugian. Yang terakhir ini adalah penurunan aktiva bersih dari 'transaksi perifer atau insiden' dan dari acara-acara lain yang mungkin largerly di luar kendali perusahaan. Beban pertrain untuk operasi besar atau pusat yang sedang berlangsung. Sangat menarik untuk dicatat titik yang dibuat oleh Herderson, Peirson, dan Brown mengenai dikotomi ini :
FASB Perbedaan antara biaya dan kerugian yang sepertinya tidak akan sangat berguna. Hal ini membutuhkan penilaian tentang keduanya, transaksi adalah bagian dari operasi yang sedang berlangsung besar atau pusat 'entitas. Tidak harus membedakan antara pengeluaran dan kerugian yang keuntungan yang berbeda. . . manajemen tidak akan lagi dapat memutuskan bahwa arus keluar aset kerugian dan menghilangkan dari penentuan laba usaha.
Perbedaan antara FASB dan IASB kerangka kerja akan menjadi subjek discussionas papan berusaha untuk berkumpul kerangka kerja mereka dan standar. Substansial revisi dan ekstensi ke berlangsung kerangka IASB. Perubahan aktiva dan kewajiban Sebagaimana dijelaskan dalam bab 7 dan 8, pendapatan dan beban secara langsung berhubungan dengan aspek nilai aset dan kewajiban. Secara alami mereka, pendapatan dan beban terjadi karena peristiwa (yaitu, peningkatan nilai kewajiban atau penurunan nilai aset) dalam operasi bisnis. Pada kenyataannya, kejadian peningkatan aktiva dan kewajiban penurunan mungkin sulit untuk mengamati. Apa yang membuat Definisi biaya operasional adalah konsep arus fisik yang melibatkan entitas, sehingga definisi kerangka kerja mengacu pada arus keluar atau depletions aset atau incurrences kewajiban.
Definisi kerangka kerja tidak membuat referensi untuk hubungan biaya dengan pendapatan, meskipun keduanya didefinisikan dalam istilah manfaat ekonomi masa depan. Meskipun pendapatan dan beban terjadi sebagai perusahaan melakukan kegiatan yang akan menghasilkan keuntungan, adalah lebih baik untuk pendapatan berkorelasi dengan peristiwa aktual produksi dan penjualan dan biaya berkorelasi dengan menggunakan sampai barang atau jasa yang mendukung peristiwa-peristiwa, bukan dengan peristiwa itu sendiri. Definisi dalam kerangka semua berputar di sekitar manfaat ekonomi masa depan, sehingga menjamin konsistensi mereka, dengan menggunakan definisi aset sebagai titik acuan. Studi kasus 10.1 membahas isu-isu yang berkaitan dengan emisi karbon dan mempertimbangkan apakah masuk atau keluar dari manfaat ekonomi diharapkan di bawah skema perdagangan. Beban dan biaya Kerangka kerja ini menunjukkan bahwa penggunaan dari aset memerlukan biaya entitas. Hal ini sesuai dengan argumen sebelumnya bahwa biaya merupakan perubahan nilai. Perubahan nilai mengacu pada pengorbanan yang harus membuat perusahaan untuk memperoleh layanan. Jika tidak ada biaya untuk perusahaan, maka tidak ada biaya. Sebagai contoh, jika membuat karyawan layanan tanpa membayar, mungkin untuk mendapatkan pengalaman, tentu perusahaan tidak boleh mencatat beban upah. Jika mesin untuk disumbangkan kepada perusahaan dan meskipun asste akan dinyatakan sebesar nilai wajar, maka secara teori wpuld imcorrect, di bawah akuntansi biaya hystorical bagi perusahaan untuk merekam penyusutan. Kadang-kadang beban disebut sebagai 'memperluas biaya'. Sebagai contoh, sebuah komite khusus dari asosiasi akuntansi american (AAA) pada tahun 1957 disajikan definisi berikut:
Beban dalam biaya kadaluarsa, langsung atau tidak langsung dengan jangka waktu fiskal, arus barang atau jasa ke pasar dan operasi yang terkait.
PENGAKUAN BEBAN
Begitu kita telah menentukan jika keluar adalah beban kepada perusahaan, langkah selanjutnya untuk memutuskan kapan harus diakui. Kerangka tersebut menetapkan dua kriteria untuk pengakuan beban dalam ayat 83 : Sebuah item yang memenuhi defenisi suatu unsur harus diakui jika :
a) kemungkinan bahwa manfaat ekonomi masa depan berkenaan dengan aset tersebut akan mengalir ke atau dari entitas, dan
b) Item ini biaya atau nilai yang dapat diukur dengan kehandalan.
Untuk beban yang diakui dalam sstatements keuangan, itu harus memenuhi kedua kriteria pengakuan. Pertama, hal itu harus 'kemungkinan' bahwa arus keluar manfaat ekonomi masa depan telah terjadi. Kerangka menyatakan bahwa konsep probabilitas yang sejalan dengan ketidakpastian yang menjadi ciri khas lingkungan di mana suatu entitas beroperasi. Ketetapan dari tingkat ketidakpastian yang melekat pada aliran manfaat ekonomi masa depan harus dibuat dari dasar bukti yang tersedia pada saat laporan keuangan disusun (ayat 85).
Jika kriteria probabilitas diinterpretasikan sebagai lebih atau kurang dari 50 persen, penerapannya dapat bertentangan dengan karakteristik kualitatif kehati-hatian (kerangka, ayat 37). Prudence adalah 'masuknya gelar hati-hati dalam exerciseof dalam penilaian yang diperlukan dalam membuat perkiraan yang diperlukan dalam kondisi ketidakpastian, sehingga aktiva atau pendapatan tidak berlebihan dan kewajiban atau beban tidak bersahaja. Ingatlah bahwa karakteristik kualitatif yang lain, netralitas, membutuhkan informasi dalam laporan keuangan yang akan bebas dari bias (paragraf 36). Dengan demikian, menyiapkan idealnya harus berhati-hati dalam jugdements mereka dan estimasi, namun tidak menciptakan bias dalam informasi yang dilaporkan. Sebagai contoh, beban berlebihan mencerminkan kehati-hatian yang berlebihan dan kurangnya netralitas tidak akan diterima sebagai informasi tidak akan handal.
Kriteria kedua mensyaratkan bahwa biaya dapat 'diukur dengan kehandalan'. Ini memberikan kasus di mana perkiraan sare diperlukan (misalnya beban penyusutan, penyisihan piutang ragu-ragu) tapi bukti yang tepat untuk mendukung keabsahan perkiraan akan diperlukan. Kerangka, ayat 31, menunjukkan informasi yang handal : Ketika bebas dari kesalahan material dan bias dan dapat diandalkan oleh pengguna untuk mewakili faitfully bahwa yang baik dimaksudkan untuk mewakili atau secara wajar dapat diharapkan untuk mewakili. Kerangka kerja ini menunjukkan sthat beban harus diakui dalam laporan laba rugi pada saat penurunan manfaat ekonomi masa depan berhubungan dengan penurunan aset atau kenaikan kewajiban telah timbul dan dapat diukur dengan andal (paragraf 94). Ini berarti, pada dasarnya, bahwa pengakuan beban terjadi bersamaan dengan pengakuan kenaikan kewajiban atau penurunan aset. Misalnya, perubahan nilai aset menimbulkan depresiasi, amortisasi atau beban penurunan nilai. Perubahan nilai kewajiban imbalan kerja menimbulkan keuntungan atau kerugian untuk dimasukkan dalam pendapatan. Dari sudut pandang pembuat standar, beban atau kerugian yang timbul setelah perubahan nilai kewajiban. Dalam prakteknya, menentukan kapan harus mengakui beban atau kerugian bisa menjadi subyek perdebatan. Studi kasus 10.2 menyajikan materi tentang pengakuan pendapatan, biaya dan kewajiban yang berkaitan dengan program frequent flyer sebuah perusahaan penerbangan. Hal ini menunjukkan bahwa praktek akuntansi yang berlaku untuk titik-titik frequent flyer telah berubah dari waktu ke waktu, terakhir dalam menanggapi bimbingan dari IFRIC (standar IASB's interpretasi komite).

PENGUKURAN BEBAN
Pengukuran merupakan penambahan kewajiban dan deplesi aset di periode berjalan mungkin tampak tugas sederhana. Namun, kewajiban meningkat karena pembelian di periode berjalan aquipment operasi kunci dengan masa operasi estimasi bertahun-tahun. Investasi mungkin dalam periode berjalan pada ternak yang tidak akan mencapai kematangan dan selanjutnya menghasilkan pendapatan selama beberapa tahun. Ini berarti bahwa dalam menentukan beban pada periode berjalan, sejumlah keputusan harus dibuat, bagaimana biaya harus dialokasikan ke periode yang akan datang dari pendapatan yang dihasilkan. Ada beberapa standar akuntansi yang memberikan panduan mengenai hal-hal seperti itu, tapi menawarkan pilihan dalam metode biaya dan pembagian pendapatan. Sebagai contoh, IAS 16/AASB 116 aset, dan tetap memungkinkan untuk nilai aset tetap menjadi masured dalam beberapa cara setelah pengakuan (misalnya model biaya atau model penilaian) dan beberapa pilihan penyusutan alternatif (misalnya garis lurus, nilai berkurang dan unit metode produksi). Kriteria keputusan yang dimaksud harus didukung oleh konsep akuntansi akrual dan biaya yang sesuai terhadap pendapatan pada periode yang mereka berhubungan. Kompleksitas proses ini dan atas kebijaksanaan yang mendasari dalam adopsi teknik alokasi dan pengukuran merupakan masalah utama bagi mahasiswa akuntansi dan merupakan fokus dari bagian ini.
Alokasi beban Pada pendekatan untuk menentukan beban adalah dengan mengalokasikan mereka untuk periode yang mereka berhubungan. Konsep pencocokan membentuk dasar akuntansi akrual. IASB / kerangka AASB mengakui konsep yang cocok dalam paragraf 95 yang menyatakan Beban perusahaan diakui dalam laporan laba rugi atas dasar Karang langsung antara biaya yang terjadi dan produktif item spesifik laba rugi. Proses pencocokan melibatkan pengakuan simultan atau gabungan pendapatan dan beban yang dihasilkan secara langsung dan bersama-sama dari transaksi yang sama atau peristiwa lainnya. Sebagai contoh, berbagai komponen biaya yang membentuk beban pokok penjualan diakui pada waktu yang sama dengan penghasilan yang diperoleh dari penjualan barang. (Ayat 95).
 Bagi banyak akuntan, terkait usaha (beban) dan prestasi (pendapatan) untuk periode yang diberikan adalah fungsi utama dari akuntansi. Namun, dalam praktiknya, pencocokan yang tepat adalah tugas yang sulit, dan melibatkan dari banyak penilaian tentang bagian dari akuntan. akuntan harus mengidentifikasi yang asstes telah habis (kadaluarsa) dan jumlah yang harus dihapuskan pendapatan untuk periode yang bersangkutan. Paton dan Littleton negara : Masalah pencocokan yang tepat dari pendapatan dan biaya terutama salah satu dari menemukan basis memuaskan Karang-petunjuk untuk hubungan yang menyatukan pemotongan pendapatan dan pendapatan ... koneksi fisik diamati sering membeli alat melacak dan menugaskan. Perlu ditekankan, Bagaimanapun, bahwa tes penting adalah kewajaran, dalam terang dari semua kondisi partinent, bukan pengukuran fisik.
Memang, konsep yang cocok adalah sangat penting dalam akuntansi biaya historis. Ini memandu akuntan di decinding yang seharusnya dibebankan biaya dan dicocokkan terhadap pendapatan untuk periode tersebut, dan yang biaya tetap belum diselesaikan, untuk dicatat sebagai aktiva dalam neraca. Untuk mengatasi masalah yang terkait dengan menentukan dan mengukur biaya yang dibebankan dan dapat dibawa ke, tiga metode dasar yang cocok biasanya diandalkan. Ini adalah:
- Bergaul sebab dan akibat
- Sistematis dan alokasi rasional
-Pengakuan Segera Yang pertama dengan cara yang ideal untuk menentukan jumlah biaya, sedangkan alternatif kedua dan ketiga adalah jika yang pertama tidak dapat digunakan.
Metode yang dibahas di bawah ini. Bergaul sebab dan akibat Cara ideal yang sesuai biaya dengan pendapatan adalah dengan mengaitkan sebab dengan akibat. Penyebab-dan-efek hubungan yang sulit untuk membuktikan. Namun, berdasarkan apa yang tampak sebagai pengamatan yang masuk akal, akuntan memutuskan bahwa barang dan jasa yang digunakan Facebook harus telah membantu dalam penciptaan pendapatan untuk periode tersebut. Contohnya adalah komisi penjualan, biaya penjualan, dan gaji dan upah. Tampaknya masuk akal untuk mengasumsikan bahwa upaya personil penjualan membantu untuk menghasilkan pendapatan penjualan untuk periode berjalan. Oleh karena itu, usaha mereka, diwakili oleh komisi yang dibayar atau terhutang kepada mereka, harus dikaitkan dengan pendapatan saat ini. Demikian pula, pendapatan dari penjualan produk biasanya berhubungan dengan biaya dari produk yang dijual, dan layanan yang diberikan oleh karyawan diasumsikan telah membantu untuk menciptakan pendapatan saat ini.
Berdasarkan prinsip pengakuan pendapatan (Bab 9), tidak ada biaya penjualan jika tidak ada pendapatan. Misalnya, dalam kontrak konstruksi jangka panjang, ketika metode kontak selesai (mirip dengan dasar penjualan) yang digunakan, tidak ada biaya konstruksi (beban) mencatat, selama tidak ada pendapatan konstruksi diakui. Biaya yang terjadi dalam proyek ditempatkan dalam akun aktiva. Bila proyek ini selesai dan terjual, hanya kemudian adalah biaya total akumulasi aset akun ditransfer ke rekening biaya untuk dicocokkan terhadap pendapatan. Asumsinya adalah bahwa pada titik bahwa upaya diwakili oleh beban yang membantu menghasilkan pendapatan. Jika metode persentase penyelesaian yang digunakan, biaya aktual pengerjaan yang terjadi selama periode yang diberikan diasumsikan telah membantu dalam penciptaan pendapatan saat ini, oleh karena itu, beban dicatat untuk jumlah biaya konstruksi. Bahkan, suatu teknik umum untuk memastikan rasio penyelesaian id untuk menggunakan biaya aktual konstruksi atas biaya konstruksi totak diharapkan dari proyek.
Namun, mengasosiasikan sebab dan akibat mungkin sulit untuk diterapkan dalam praktik. Salah satu alasannya adalah bahwa, dalam prakteknya, biaya pasang konsep dasar di mana sebab dan akibat aturan bersandar. Menurut Paton dan Littleton: Idealnya, semua biaya harus dipandang sebagai akhirnya menempel ke item tertentu barang dijual atau jasa yang diberikan. Jika konsepsi ini bisa efektif direalisasikan dalam prakteknya, pemenuhan bersih perusahaan dapat diukur dari segi unit output daripada interval waktu ... dalam situasi yang lebih khas tingkat kontinuitas kegiatan cenderung untuk mencegah ditemukannya dasar afinitas yang akan mengizinkan assigments meyakinkan, dari semua kelas biaya yang timbul, untuk operasi-operasi tertentu, departemen, dan akhirnya item produk. Tidak semua biaya melampirkan dengan cara yang jelas, dan fakta ini memaksa akuntan untuk jatuh kembali pada jangka waktu sebagai unit untuk berhubungan biaya tertentu dengan pendapatan tertentu.
Namun, Paton dan Littleton sendiri mengakui bahwa dalam situasi khas yang tidak dapat menemukan dasar untuk 'biaya melampirkan', pada dasarnya, acountants tidak biaya yang secara langsung berhubungan dengan pendapatan, tapi cocok biaya untuk interval waktu. Sebuah asumsi yang dibuat bahwa biaya ditugaskan untuk suatu periode tertentu sebagai biaya oleh karena itu harus telah membantu untuk menghasilkan pendapatan untuk periode tersebut. Kritik juga menunjukkan bahwa aturan sebab dan akibat menyiratkan bahwa jumlah tertentu dari pendapatan dapat diatribusikan dengan suatu jumlah tertentu biaya. Misalnya, total pendapatan dalam $ 100.000 dan total biaya $ 60,000. Mari kita katakan bahwa dari jumlah beban, seperempat dari pendapatan, atau $ 25.000. Tapi tidak akuntan akan membuat pernyataan seperti itu, dan ceirtainly tidak dapat dibuktikan.
menyebabkan Bergaul dan akibat tidak dapat digunakan untuk semua biaya. Ketika tidak dapat dilakukan, alternatif adalah dengan menggunakan alokasi prosedur rasional dan sistematis. Tujuannya adalah untuk mengakui beban dalam periode akuntansi di mana manfaat ekonomi yang dihubungkan dengan barang-barang yang dikonsumsi atau berakhir (kerangka, para.96). prinsip alokasi biaya aset untuk masa kini dan masa depan terkenal di akuntansi. Proses pencocokan dimulai dengan mengaitkan beban ke segmen waktu. Bila ini dicapai, jumlah beban diasumsikan berkorelasi dengan pendapatan untuk periode tersebut.
IAS 16/AASB 116 aktiva tetap mendefinisikan penyusutan sebagai 'alokasi sistematis jumlah yang dapat disusutkan dari suatu aktiva selama masa manfaatnya (ayat 6). Jadi, beban penyusutan adalah contoh yang terkenal dari proses alokasi. Tapi apa beban penyusutan? jawaban yang khas adalah bahwa hal itu merupakan prosedur dimana biaya yang dialokasikan dalam dan rasional secara sistematis untuk periode di mana imbalan tersebut diharapkan akan diterima. Memang, IAS 16/AASB 116 ayat 60 menyatakan bahwa metode penyusutan yang digunakan harus mencerminkan patterm di mana itu masa depan ekonomi manfaat suatu aset diharapkan untuk dikonsumsi.

Menimbang penyusutan sebagai alokasi biaya adalah unstatisfactory untuk sejumlah alasan. Ini membingungkan suatu peristiwa dengan metode penilaian. Apakah prosedur penyusutan atau itu adalah sebuah kata peristiwa nyata? Kami mengatakan sebelumnya bahwa beban merupakan acara moneter disebabkan oleh peristiwa fisik. Penyusutan itu merupakan fenomena yang terjadi, dan beban dicatat adalah efek moneter. Pembauran dan metode pengukuran acara ini disebabkan biaya melampirkan teori.
Di negara-negara bersatu, komite pada terminologi melihat penyusutan sebagai 'kelelahan kegunaan'. Demikian pula, potensi 'istilah' dalam pelayanan penurunan aset tepat menggambarkan penyusutan. Namun, ada orang lain, termasuk ekonom, yang melihat penyusutan sebagai penurunan nilai aset, yang belum tentu sama dengan posisi yang diambil oleh akuntan. Penurunan nilai biasanya berarti penurunan harga pasar. Akuntan melihat jangka panjang aktiva tidak lancar sebagai 'kumpulan layanan masa depan' yang menjadi lebih kecil dan lebih kecil karena (1) faktor-faktor seperti fisik dan keausan melalui penggunaan, dan (2) faktor ekonomi seperti usang.
Penyusutan adalah penurunan atau penurunan yang membundel layanan. Bagaimana penurunan yang harus diukur? Akuntan telah memilih untuk menggunakan alokasi biaya. Sejumlah prosedur yang berbeda dapat diturunkan dari prinsip tapi selama mereka rasional dan sistematis mereka dianggap diterima.
Alokasi Biaya adalah sebuah konsep pencocokan yang mengarah ke berbagai prosedur. Sebagai contoh, untuk penyusutan kita memiliki garis lurus, unit-of-produksi, sum-of-the-digit tahun-, mengurangi-saldo dan metode lainnya. Idenya adalah untuk menemukan metode tertentu yang kurang lebih bertepatan dengan pola jasa atau manfaat yang diberikan oleh aset untuk masa mendatang waktu. Ini bukan tugas sederhana. Karena kesulitan yang melekat dalam menerapkan prinsip, banyak perusahaan memilih metode alokasi berdasarkan alasan-alasan yang tak ada hubungannya dengan pola manfaat. Selain itu, praktek akuntansi dapat mengabaikan pencocokan semua bersama-sama, ketika itu sesuai dengan pembuat laporan keuangan. Misalnya, sebelum tahun 2005 banyak entitas menentang membebankan opsi saham, meskipun seperti prosedur yang bertujuan untuk mencocokkan pendapatan dengan pengeluaran yang terjadi adalah produksi.
Salah satu kelemahan dari alokasi biaya adalah bahwa hal itu bergantung pada estimasi dan asumsi, yang mungkin sewenang-wenang. Bagaimana kita tahu di depan waktu apa manfaat atau jasa yang diberikan oleh aset akan untuk setiap periode masa depan? Bagaimana kita obyektif memilih cakrawala waktu atau menentukan nilai sisa?.
Contoh alokasi sewenang-wenang dari biaya berdasarkan waktu merupakan amortisasi goodwill. Sebelum adopsi luas standar IASB pada tahun 2005, banyak entitas goodwill diamortisasi selama 20 tahun atau kurang, sering di-line basis stralight. Beberapa perusahaan berpendapat bahwa tidak goodwill penurunan nilai, dan karena itu tidak boleh dikenakan amortisasi. Dari 1 Januari 2005, IFRS tidak memerlukan goodwill harus diamortisasi, sehingga menghindari sewenang-wenang asumsi yang digunakan dalam proses diamortisasi. IFRS 3/AASB 3 Penggabungan Usaha paragraf 54 menyatakan bahwa, setelah akuisisi, goodwill yang diperoleh dalam penggabungan usaha akan diukur sebesar biaya perolehan dikurangi kerugian penurunan nilai. Dengan demikian, proses estimasi untuk menentukan amortisasi goodwill tidak lagi diperlukan. Namun, itu akan diperlukan untuk suatu entitas untuk menilai sejauh setiap tahunnya, jika ada, yang goodwill dirugikan (atau dikurangi nilai), yang merupakan jenis lain dari estimasi.
Area dimana alokasi yang saat ini digunakan dalam kaitannya dengan pembayaran berbasis saham. IFRS 2/AASB 2 berbasis setoran saham mewajibkan perusahaan rekaman beban sehubungan dengan penghasilan yang diberikan kepada karyawan, baik dalam bentuk uang tunai, aset lain atau instrumen ekuitas entitas. Ada bentuk pembayaran berbasis saham adalah identified.there adalah:
Ekuitas-diselesaikan pembayaran berbasis saham (entitas menerima yang baik dan layanan sebagai pertimbangan bagi instrumen ekuitas sendiri)
Cash-diselesaikan pembayaran berbasis saham (entitas memperoleh barang / jasa dengan jumlah yang menimbulkan kewajiban berdasarkan nilai instrumen ekuitas sendiri-nya)
Transaksi lain (badan menerima atau memperoleh dan pelayanan yang baik dan entitas, atau pemasok, memiliki pilihan apakah transaksi tersebut diselesaikan atau instrumen ekuitas tunai).
Barang dan jasa yang diterima dalam pembayaran berbasis transaksi-saham harus diakui pada saat diterima (IFRS 2 butir 7). Peningkatan komponen ekuitas dicatat untuk-diselesaikan rencana ekuitas dan peningkatan kewajiban recorgnised untuk diselesaikan pembayaran saham berbasis kas.
-Diselesaikan tanaman Ekuitas yang paling sering diamati (misalnya dalam kerajaan bersatu dan paling tanaman Australia ekuitas-diselesaikan, bukan kas-diselesaikan). Barang dan jasa yang diterima dalam diselesaikan saham berbasis pembayaran transaksi-ekuitas dan peningkatan komponen ekuitas harus diukur pada nilai wajar dari barang atau jasa yang diterima, kecuali bahwa nilai tidak dapat diestimasi dengan andal (IFRS 2, para. 10) . Nilai wajar dari barang dan jasa yang diterima biasanya diukur dengan mengacu pada nilai wajar instrumen ekuitas yang diberikan, pada tanggal pemberian kompensasi. Nilai wajar harus didasarkan pada harga pasar (IFRS 2, para. 11) tetapi jika harga tersebut tidak tersedia maka model penetapan harga opsi (seperti Black-Scholes-Merton atau model binomial) harus digunakan.
Dengan demikian, rencana berbasis ekuitas menimbulkan aset atau beban dan peningkatan komponen ekuitas (dalam kaitannya dengan saham yang dikeluarkan). Jika instrumen ekuitas rompi segera, biaya sehubungan dengan barang dan jasa yang diberikan adalah recorgnised segera dan ada peningkatan yang sesuai pada ekuitas. Namun, jika instrumen ekuitas tidak rompi sampai kondisi tertentu terpenuhi (seperti penyelesaian masa pelayanan, atau peningkatan harga entitas saham) maka nilai wajar dari barang dan jasa yang diterima dicatat di sepanjang periode. Artinya, proses alokasi digunakan untuk membagi biaya remunerasi (nilai wajar dari barang dan jasa yang akan diterima) selama periode vesting. Misalnya, jika nilai wajar pada tanggal pemberian opsi yang diberikan kepada karyawan adalah $ 12,000 dan periode vesting empat tahun, maka biaya $ 3,000 akan diakui di masing-masing tahun teori empat dalam tindakan 10.1 mengeksplorasi masalah yang berhubungan dengan akuntansi untuk berbagi- rencana pembayaran berbasis dan teori dalam aksi 10.2 mengeksplorasi efektivitas mereka sebagai alat motivional.

Pilihan menghadapi kurcaci gaji ANZ kepala
ANZ McFarlane kepala membayar total john's eksekutif seperti yang ditunjukkan dalam laporan tahunan kemarin adalah $ 7,2 juta. Tetapi angka ini dikerdilkan oleh 19,7 juta keuntungan $ ia terima dari menguangkan pilihan sepanjang tahun.
Ukuran semata payout pilihan dinikmati oleh Bapak McFarlane menyoroti kesenjangan yang besar antara perlakuan akuntansi dan realitas - dengan $ 2.100.000 disajikan sebagai "saham - pembayaran berbasis" di Teman total membayar McFarlane Bapak, berbeda dengan 19,7 juta keuntungan $ yang benar-benar dinikmati.
Hal ini juga lalat dalam menghadapi saran Bapak McFarlane tidak menerima kenaikan APY, meskipun membayar jumlah yang dilaporkan itu meningkat kurang dari 1 persen pada tahun angka Teman lalu.
Untuk's kredit ANZ - seperti banyak dari rekan-rekan di ASX 50 - keuntungan atas transaksi pilihan cukup jelas diuraikan dalam laporan tahunan.
Namun ANZ masih jauh lebih rendah dari praktek pengungkapan AS oleh gagal menunjukkan tahun - akhir harga 1 juta pilihan lain vested (yang berarti Mr.McFarlane bisa kas mereka dalam setiap kali ia memilih). Ini adalah Wort lain $ 10.100.000 kepada Bapak McFarlane pada 30 September. Pada tanggal yang sama, bos bank yang diselenggarakan lebih dari 2 juta saham ANZ senilai $ 55.700.000.
Pagi sidney pemberita sebelumnya telah menyoroti kurangnya disclousure bermakna dalam laporan tahunan banyak transaksi opsi besar dengan execurives utama dalam perusahaan terbesar Australia.
Dalam beberapa kasus, termasuk McFarlane, transaksi lebih dari yang dilaporkan 'membayar total eksekutif ganda.
Secara khusus, kepala eexecutives didirikan di perusahaan cukup berhasil muncul untuk menikmati terlambat - manfaat karir serangkaian rencana kepemilikan saham-berturut-turut yang resuly dalam pembayaran besar. Mr McFarlane telah CEO sejak Oktober 1997, dengan kontrak diperpanjang kedatangannya berakhir pada bulan September tahun depan.
Pada hari Senin pemberita mengungkapkan Westpac chief executive David Morgan menerima pembayaran tunai 3,8 juta $ ketika ia dieksekusi 250.000 "penghargaan hak-hak saham" dari rencana saham 1997. Keuntungan atas transaksi ini tidak diungkapkan dalam laporan tahunan, juga bukan kepada bursa.
Ini di atas 6,3 juta keuntungan $ Mr Morgan yang diterima dari pilihan berolahraga. lagi, saham - pembayaran berdasarkan kerdil melaporkan nya $ 8.400.000 angka membayar.
Dalam McFarlane kasus Mr ia dieksekusi 2 juta opsi yang bertemu rintangan kinerja dari ANZ mengalahkan ASX 200 indeks bank dan pemukulan ASX 100 indeks, karena persoalan mereka.

Ia juga memenuhi syarat untuk 175 000 saham kinerja.
Pertanyaan:
Sejak tahun 2005, IFRS 2/AASB 2 mengharuskan perusahaan untuk mencatat beban dalam rencana sehubungan dengan opsi saham. Jelaskan persyaratan IFRS 2/AASB 2 dan bagaimana mereka berbeda dengan persyaratan sebelumnya. (Siswa akan perlu berkonsultasi dengan sumber daya tambahan bab. Tahta daftar pada akhir ini dari).
Memberikan gambaran keuntungan dan kerugian dari persyaratan IFRS 2/AASB 2.
Artikel ini menyatakan eksekutif tertentu keuntungan lebih banyak mengenai rencana pilihan daripada yang ditunjukkan dalam's perusahaan account mereka. Sebagai contoh, CEO ANZ diperoleh 19,7 m $ menguangkan opsi, tapi gajinya ditunjukkan sebagai $ 7,2 m dalam laporan tahunan 2006. Civen bahwa IFRS 2 memerlukan pencatatan beban atas pembayaran berbasis saham, menjelaskan bagaimana hal ini bisa terjadi.
Dalam terang jawaban anda untuk pertanyaan 3, apakah Anda menganggap bahwa persyaratan IFRS 2 harus diubah? Mengapa atau mengapa tidak?
Berbagi pilihan rencana tidak berharga
Hampir tiga perempat dari opsi saham empoyee rencana yang diterbitkan oleh 50 besar ASX - perusahaan publik sejak tahun 2003 sekarang tidak berharga, penelitian oleh perusahaan Diakon hukum telah ditemukan.
Bagi perusahaan yang terdaftar di bawah dua - pertiga dari S & P / ASX 300 index, hampir 90 persen dari rencana yang tidak berharga.
Eksekutif sebuah perusahaan publik utama termasuk Macquarie Group, Toll Holdings, Tabcorp dan Babcock & Brown adalah beberapa dari mereka yang telah menyaksikan jutaan dolar dalam opsi saham menghilang setelah All Ordinaries telah terburuk tahun kalender tercatat pada tahun 2008, jatuh 43 persen .
Kemarin, pasar saham jatuh ke titik terendah tahun ini, dengan p / ASX & 200 indeks kehilangan lain 5,2% untuk tahun ini.
skema opsi saham karyawan yang telah memeluk beberapa tahun terakhir, terutama oleh perusahaan tercatat lebih kecil mencoba untuk bersaing dengan mereka yang lebih tinggi-membayar saingan dalam pertempuran untuk bakat eksekutif.
Rencana menetapkan harga saham di mana eksekutif bisa mengambil pilihan dan biasanya rompi tiga tahun setelah diterbitkan.
Skema disampaikan bawah tangan besar pada puncak boom, dengan opsi opsi seringkali dilaksanakan pada praction meningkatnya harga saham itu perusahaan. Tetapi sebagian besar eksekutif bawah tangan mengira mereka telah mengantongi telah menguap.
Eksekutif di Macquarie Group dan Tol Holdings telah memukul sangat keras karena mereka adalah dua perusahaan di 50 atas yang eksklusif menggunakan rencana pilihan, bukan hak rencana kinerja.
"Kinerja hak rencana memberikan di sewa beberapa perlindungan dari pasar tajam jatuh karena mereka memiliki harga yang nihil dan rintangan kinerja biasanya melibatkan membandingkan's total pemegang saham perusahaan kembali terhadap kelompok perusahaan sejenis" ujar Andrew Spalding ang biliardi shaneb, penulis penelitian dilakukan mounth terakhir.
"Asalkan perusahaan sesuai atau melebihi perusahaan sejenis, hak masih dapat rompi bahkan di pasar jatuh."
Harga pelaksanaan rata-rata untuk pilihan Macquarie adalah $ 61,23, terbaru tahunan perusahaan menunjukkan laporan tersebut. saat ini tingkat Ar, harga saham akan perlu lebih dari dua kali lipat sebelum rencana opsi kembali setiap nilai bagi para eksekutif.
opsi Tabcorp juga perlu lebih dari dua kali, berada di 54 persen rata-rata per keluar uang.
harga saham's Timbercorp akan perlu meningkatkan 13 kali, dengan pilihan pada 92,5 persen rata-rata per keluar uang.
Untungnya bagi eksekutif di blue chips, ASX banyak atas 50 perusahaan telah pindah secara eksklusif untuk hak rencana kinerja atau menggunakannya dalam kombinasi dengan rencana opsi.
"Tampaknya sebagian besar perusahaan top 50 telah belajar pelajaran dari kecelakaan Dotcom dan pindah ke skema pderformance hak daripada opsi skema karyawan untuk memastikan bahwa skema insentif mereka terus memotivasi karyawan mereka selama kemerosotan di pasar penulis mengatakan" sama tidak dapat dikatakan bagi banyak perusahaan di luar 100 teratas, dan ini bisa berdampak buruk terhadap kemampuan mereka untuk mempertahankan dan memotivasi karyawan kunci mereka ".
harga eksekusi dari beberapa opsi yang diberikan dengan rencana dari perusahaan-perusahaan yang terdaftar atas 50 berada di rata-rata 4 persen di atas harga saham mereka saat ini. Tetapi bahkan yang hasilnya adalah tersanjung karena kinerja yang baik dari QBE, Woolworths, Fortescue Logam dan Lapangan Energi dan fakta bahwa yang terburuk pemain-Asciano, Centro dan Babcock-putus dari 50 besar.
Harga pelaksanaan opsi yang diberikan dengan rencana perusahaan di bawah dua pertiga dari 300 top pada rata-rata 49 persen di atas harga saham mereka.
strategi Remunerasi direktur Grup Gary Fitton mengatakan bahwa setiap rencana gearing diletakkan di tempat sebelum kecelakaan itu hanya ketinggalan zaman.
'"Perusahaan cenderung untuk mengadopsi pendekatan yang cukup tiruan dan beberapa investor sekarang menanyakan apakah rintangan kinerja yang berbeda harus digunakan, mengingat rendah watemark histrocally untuk pasar. Anda dapat melihat kinerja tindakan internal yang lebih diadopsi kembali ke langkah-langkah yang berorientasi mo produktif.
"Anda mungkin melihat ukuran kinerja lebih internal diadopsi dan kembali ke ukuran yang lebih berorientasi produktif."
Pertanyaan
1. Garis perbedaan antara rencana opsi dan rencana kinerja yang hak.
2. Artikel tersebut menyatakan bahwa hampir tiga perempat dari rencana opsi saham karyawan yang diterbitkan oleh 50 perusahaan atas ASX sekarang tidak berharga. Jelaskan bagaimana pilihan dapat berguna ketika perusahaan memiliki miliaran dolar aset.
3. Apa lingkungan jatuh harga saham mengungkapkan tentang efektivitas rencana incective sebagai alat motivasi?
Pengakuan langsung.
Prinsip ini terakhir untuk pengakuan dan pengukuran biaya dapat dilihat sebagai salah satu yang bertanggung jawab atas kemungkinan lain sakit tidak tercakup oleh dua prinsip pertama. Sebuah contoh penggunaan pengakuan langsung adalah pencatatan biaya iklan. Pengaruh iklan dapat memiliki manfaat jangka panjang, namun mereka sering sulit untuk ditentukan. Sebagai contoh, pelanggan dapat membeli produk karena mereka dipengaruhi oleh iklan mereka melihat dua tahun sebelumnya. Karena manfaat tidak dapat ditentukan secara kredibel, biaya iklan biasanya diakui langsung sebagai beban sesuai IAS 138 38/AASB Aset Berwujud. Standar setter. 9 IASB dalam kasus ini) memiliki pandangan bahwa pengeluaran penelitian tidak memenuhi kriteria pengakuan untuk sebuah aset, yaitu, manfaat ekonomi masa depan yang tidak mungkin, atau tidak dapat diukur dengan andal.
Penurunan beban lain adalah item yang diberikan pengakuan segera. Walaupun kedua aset berwujud dan intangibie dapat dikenakan persyaratan depresiasi atau amortisasi, proses alokasi mungkin melibatkan kesalahan dalam penilaian atau nilai aktiva mungkin akan terpengaruh oleh peristiwa unexpexted lainnya. Bila jumlah yang dapat dipulihkan adalah aset dianggap kurang nilai tercatatnya, sebuah beban langsung diakui dalam laporan laba rugi sesuai dengan IAS 136 36/AASB Penurunan aset. Dengan demikian, beban penurunan nilai timbul karena penurunan nilai aset, sesuai dengan definisi Kerangka tentang biaya
Kritik Alokasi.
Paton dan Littleton Furnished kerangka logis untuk akuntansi konvensional. Konsep pencocokan di salah satu featuresin kunci kerangka kerja ini. Paton Littleton terkait pencocokan pendapatan beban agints dengan gagasan upaya yang sesuai dengan prestasi. Mereka melihat proses bisnis sebagai aliran biaya, aliran yang pasti berakhir sampai ke laporan laba rugi sebagai biaya berakhir Menentukan jumlah biaya yang telah kedaluwarsa merupakan salah satu tugas induk akuntan. Namun, seperti yang ditunjukkan oleh Sprouse, proses pencocokan telah membuat neraca sekunder ke laporan laba rugi, melainkan sereves hanya sebagai repositori biaya belum berakhir saat mereka menunggu waktu mereka untuk berakhir pada laporan laba rugi di masa depan. Pendekatan ini mengurangi kegunaan neraca pengguna untuk membuat keputusan. Dalam beberapa tahun terakhir lebih pembuat standar telah difokuskan pada kriteria definisi dan pengakuan untuk aktiva dan kewajiban yang menjamin neraca tidak sekunder ke laporan laba rugi.
praktek kini juga dikritik oleh Thomas, yang berpendapat bahwa banyak dari apa Akuntan laporan adalah sampah, karena informasi akuntansi dasar sebagian besar pada allocations.Thomas berpendapat bahwa alokasi teoritis dibenarkan. Untuk menjadi dibenarkan tiga kriteria yang disarankan:
• aditif. keseluruhan harus sama dengan bagian. Jika alokasi terbuat dari total, partisi itu harus total knalpot, tidak lebih dan tidak kurang. Artinya, ketika jumlah yang dialokasikan ditambahkan bersama-sama, total adalah sama seperti sebelum alokasi.
• Unambiguity. Metode alokasi harus menghasilkan alokasi yang unik - pilihan jelas dipotong metode harus dibuat. Cara alokasi yang akan dilakukan harus jelas.
• ketahanan. Setelah metode alokasi dipilih, orang yang membuat seleksi harus mampu memberikan argumen yang meyakinkan untuk hisor pilihannya, dan mempertahankannya terhadap lain metode alternatif yang mungkin.
Thomas berpendapat bahwa alokasi dalam akuntansi tidak memenuhi kriteria, terutama kriteria ketiga. Hal ini dimungkinkan untuk membela metode alokasi particullar, bahkan, berbagai metode yang ada, masing-masing dapat dipertahankan. Namun, tidak ada cara meyakinkan untuk memilih satu di preferensi untuk yang lain, kecuali sewenang-wenang.
Akuntan membela alokasi pada dua alasan. Salah satu argumen adalah bahwa masukan yang diberikan menyediakan jasa pada periode kini dan masa depan dan pola alokasi biaya mencerminkan biaya jasa yang diterima pada periode yang diberikan. Argumen lain adalah bahwa data dialokasikan melayani tujuan berguna karena pembaca laporan akuntansi, yang meliputi dialokasikan data, menemukan mereka berguna.
Jika argumen pertama dibuat, Thomas bersikeras bahwa Akuntan harus menunjukkan bahwa layanan yang disediakan oleh masukan yang diberikan memberikan kontribusi terhadap jumlah tertentu dari kas atau pendapatan atau penghematan biaya. Tetapi akuntan tidak bisa, Thomas mempertahankan, karena alokasi pernyataan di tempat pertama adalah "diperbaiki", yaitu, mereka tidak mampu verifikasi atau penolakan oleh objektif, berarti empiris. Thomas menyatakan bahwa 'tidak ada di dunia eksternal untuk alokasi untuk perkiraan'. Dia berpendapat:
pernyataan alokasi konvensional tidak mengacu pada partitionings dunia nyata, ketika alokasi diperbaiki membagi sebuah total akuntansi, tidak ada alasan untuk percaya bahwa ini mencerminkan pembagian sebuah total eksternal menjadi bagian independen ... Konvensional alokasi pernyataan tidak mengacu pada dunia nyata fenomena ekonomi, tetapi hanya untuk Settings di asserters dan mereka pembaca pikiran.

Jika Thomas berarti bahwa pola jasa atau kontribusi yang berkaitan dengan masukan memang ada di dunia nyata tetapi pernyataan akuntan tentang pola ini begitu jauh dari pola yang sebenarnya untuk membuat pernyataan mereka realistis, banyak akuntan dapat menerima kritik semacam ini. Tapi Thomas berjalan lebih jauh dari itu. Dia berpendapat bahwa pola pelayanan atau sumbangan tidak ada di dunia luar, hanya dalam pikiran akuntan. Akuntan telah meyakinkan diri mereka sendiri dan orang lain bahwa divisi tersebut ada padahal sebenarnya mereka tidak. komentar Thomas, pernyataan kita lihat isi pikiran kita, bukan untuk dunia luar.
Alasan lain argumen kontribusi dalam mendukung alokasi tidak valid adalah karena 'interaksi' dari input. kontribusi individu input untuk output atau pendapatan, atau kas masuk selama periode tertentu tidak dapat diketahui karena semua masukan berinteraksi satu sama lain menghasilkan total output yang berbeda dari apa yang mereka akan menghasilkan secara terpisah. Misalnya, buruh yang bekerja dengan mesin menghasilkan output yang lebih dari akan terjadi jika para pekerja bekerja dengan tangan kosong dan mesin dibiarkan untended. Setiap kali input berinteraksi, perhitungan berapa banyak pendapatan atau penerimaan kas telah disumbangkan oleh setiap masukan berarti
Kita bisa melihat mengapa Thomas bersikeras pada poin dia membuat, karena dengan menghubungkan sebuah divisi dari layanan yang diberikan oleh suatu aset dengan penggunaan yang sebenarnya dari aktiva, misalnya dengan jam digunakan atau kilometer didorong, bisa dikatakan bahwa pembagian tidak memiliki dunia nyata referen dan, karenanya, alokasi yang masuk akal. Alokasi mungkin tidak akurat, tetapi mereka akan rasional. Tugas itu kemudian akan menemukan cara yang lebih baik untuk mendekati divisi, tidak harus meninggalkan alokasi. Tetapi Thomas berpendapat bahwa divisi tidak ada dalam kenyataan. Jika ini benar, setiap argumen yang diberikan untuk mempertahankan alokasi tidak berguna. Bagaimanapun, ia berpendapat, menentukan pola individu kontribusi tidak bermakna karena interaksi.
Argumen kedua, bahwa data yang dialokasikan melayani tujuan yang berguna dan oleh karena itu data tersebut harus berguna, ditolak oleh Thomas. Dia berpendapat bahwa studi empiris mengklaim informasi akuntansi yang ada bermanfaat tidak benar-benar menunjukkan bahwa itu adalah begitu. Dia berpendapat bahwa orang telah dikondisikan untuk percaya bahwa informasi allocatted berlaku. pernyataan alokasi konvensional berada pada tingkat kelompok pragmatis. pernyataan tersebut menggambarkan fenomena dengan kata-kata yang digunakan oleh orang lain tetapi internal untuk asserter tersebut. Akuntan yang membuat klaim mereka tidak dapat memvalidasi. Solusi adalah untuk mempersiapkan laporan alokasi-bebas. Thomas menyarankan laporan harga keluar saat ini atau bersih aktiva dana cepat laporan. Walaupun argumen tersebut, setteres standar terus membuat proposal alokasi. Meninggalkan alokasi akan menjadi keberangkatan drastis dari apa akuntan mengerti, percaya saya, dan terbiasa dengan saat ini. Alokasi adalah prtion besar akuntansi. Bahkan definisi aktiva menyiratkan alokasi. Suatu aset dilihat dasarnya sebagai seikat layanan masa depan, dan layanan ini diberikan selama masa saat ini dan masa depan.
Pertahanan Alokasi
Eckel dukungan Thomas mengatakan bahwa alokasi yang sewenang-wenang, tetapi hanya karena tujuan alokasi tidak dipertahankan. Tujuan dari alokasi adalah akuntansi konvensional adalah untuk menentukan profit dalam proses pencocokan tergantung pada adanya hubungan sebab unik dan dapat diidentifikasi-dan-akibat antara biaya dan pendapatan. Tapi ini tidak dapat ditunjukkan sebagai Thomas berpendapat. Tujuan dari alokasi, bagaimanapun, dapat diubah. Sebagai contoh, bisa jadi berubah menjadi: Laba untuk periode tersebut akan hasil selisih antara pendapatan yang diakui dan biaya yang dialokasikan untuk periode berdasarkan suatu amortisasi Stright lurus selama n. Hal ini mengubah proses laba dari sebab dan efek hubungan tertentu saja: lurus-line.
Zimmerman telah menunjukkan bahwa alokasi biaya untuk keperluan internal berguna sebagai alat untuk mengontrol dan memotivasi manajer, dan oleh karena itu dibenarkan. Dalam analisisnya, Zimmerman menunjukkan bahwa alokasi biaya tampaknya merupakan biaya tertentu untuk-diamati keras yang muncul ketika tanggung jawab pengambilan keputusan yang ditugaskan kepada para manajer dalam perusahaan. Artinya, alokasi biaya, ketika digabungkan dengan skema insentif yang mendorong manajer untuk memperhatikan biaya yang dilaporkan, membantu mengurangi beberapa kontrol dan masalah koordinasi yang timbul ketika manajer dalam perusahaan diberikan hak untuk membuat keputusan tertentu. Dia menyimpulkan bahwa selama manfaat dari alokasi biaya (misalnya biaya keterlambatan lebih sedikit) melebihi biaya alokasi biaya (misalnya biaya pencatatan lebih), menggunakan teknik alokasi adalah rasional. suggestes Zimmerman yang dialokasikan biaya tetap dapat berfungsi sebagai tolak ukur sulit untuk menghitung biaya kesempatan. Menggunakan sistem antrian untuk model departemen layanan perusahaan, Miller dan Buckam menyimpulkan bahwa penjelasan Zimmerman hanya berlaku untuk kasus-kasus di mana skala ekonomi kecil. Studi mereka menetapkan kasus tertentu untuk alokasi biaya tetap oleh departemen pelayanan dalam pengaturan biaya ke departemen pengguna.

Tantangan bagi pembuat standar akuntansi

Sesuai
Sebuah kerangka teori suara untuk laporan keuangan akan berarti bahwa baik neraca (laporan posisi keuangan) dan pendapatan informasi laporan hadir dengan karakteristik relevansi dan kepenuhan iman representasi (LASB, 2008).
LASB standar telah ditulis dan direvisi selama lebih dari 30 tahun Kerangka ini bertujuan untuk memberikan definisi umum dan criteeria pengakuan, untuk konsistensi antara standar.
di samping itu, Kerangka Kerja khusus menyatakan bahwa konsep pencocokan tidak harus diterapkan sedemikian rupa untuk memungkinkan pengakuan item dalam neraca yang tidak memenuhi definisi aktiva atau kewajiban (para.95). seperti yang tercantum dalam Bab 1 pedoman untuk pengakuan pendapatan termasuk dalam IAS 18/aasb 11 B menimbulkan item dalam neraca yang tidak memenuhi definisi kerangka aktiva atau kewajiban. The LASB adalah menangani ini inkonsistensi dalam proyek saat ini undertacking. Contoh pengakuan beban atau kerugian diperdebatkan whitin suatu periode akuntansi disajikan teori dalam tindakan 10.3. Pada tahun 2008 bank Prancis Societe General mengalami kerugian besar sebagai akibat dari aktivitas dengan tidak sah dari perdagangan individu. Meskipun mereka pada tahun 2008, kerugian yang termasuk dalam rekening tahun 2007, yang memungkinkan bank offset kerugian terhadap keuntungan di tahun 2007"


Kelemahan memungkinkan bank menulis ulang kalender
oleh Floyd Norris

Hal ini tidak sering bahwa sebuah bank internasional besar mengakui itu adalah aturan akuntansi viollating mapan, tetapi itulah yang Societe Umum telah dilakukan dalam akuntansi untuk penipuan yang akan menyebabkan bank kehilangan 6,4 miliar-sekarang senilai
sekitar $ 9700000000 - di Januari.
dalam laporan keuangan perusahaan tahun 2007, bank Perancis mengambil kerugian pada tahun itu, hapus itu Terhadap € 1500000000 laba bahwa ia mengatakan itu diperoleh oleh seorang pedagang, kerviel Jerome, yang tersembunyi dari manajemen fakta ia membuat kontrak besar di keuangan marketi masa depan.
dalam bergerak rugi dari 2008-saat itu benar-benar occorred - untuk tahun 2007, Societe Umum telah menciptakan kehebohan di kalangan akuntansi dan dibesarkan quistions tentang standar akuntansi internasional keduanya, dapat diterapkan secara konsisten dalam coutries di seluruh dunia adalah mengkonversi ke standar.
sedangkan standar internationalo berbasis di London Dewan Akuntansi menulis aturan, maka ada organisasi internasional whith kekuatan untuk menegakkan mereka dan memastikan bahwa companis berada di comliance.
Dalam laporan tahunannya yang dirilis minggu ini, Societe Generale dipanggil apa yang dikenal sebagai ketentuan "benar dan adil" standar akuntansi internasional, yang mengatur bahwa "di kembali keadaan langka extremly di mana manajemen kepatuhan menyimpulkan bahwa" aturan th sedikit pun "akan Beso misleadig bahwa hal itu akan bertentangan dengan tujuan laporan keuangan "perusahaan dapat berangkat dari aturan.
di masa lalu, ketentuan yang telah jarang digunakan di Europ, dan ketentuan yang serupa di Amerika Serikat th ini hampir tidak pernah dipanggil. Seorang auditor Eropa mengatakan ia tidak pernah melihat exepmtion digunakan dalam empat dekade, dan lain mengatakan hanya menggunakan dia bisa mengingat terhormat dengan pengaturan pensiun extremly rumit yang belum merenungkan ketika aturan ditulis.
Beberapa orang yang menulis aturan tersebut terlalu pengecualian untuk penggunaan oleh Societe General.
"Tidak patut," kata Anthony T. Cope, seorang anggota pensiunan baik LASB dan Amerika pendamping, dengan Dewan Standar Akuntansi Keuangan. Mereka memanipulasi laba "
Jhon smith, seorang anggota IASB, mengatakan "tidak ada yang benar tentang pelaporan kerugian pada tahun 2007 ketika jelas terjadi 2008. Hal ini menimbulkan pertanyaan mengenai seberapa kreatif mereka dalam menafsirkan aturan akuntansi di daerah lain. "Katanya papan harus mempertimbangkan membatalkan yang" benar dan adil "pengecualian" jika dapat diinterpretasikan dalam cara mereka telah menafsirkan itu ".
Societe generale mengatakan bahwa perusahaan audit dua, Ernst & Young dan Delloite dan Touche, disetujui akuntansi, seperti yang dilakukan regulator prancis. Panggilan ke kantor pusat internasional kedua perusahaan itu tidak dikembalikan, dan umum Societe mengatakan tidak eksekutif keuangan yang tersedia untuk diwawancarai.
Di negara-negara bersatu, efek dan komisi tukar final mengatakan pada apakah perusahaan yang mengikuti aturan-aturan akuntansi bangsa. Tapi ada seorang pun untuk aturan internasional, walaupun ada kelompok-kelompok konsultatif diselenggarakan oleh sekelompok regulator Eropa dan oleh Organisasi internasional Komisi Efek. Nampaknya kedua kelompok akan membahas kasus Societe Umum, tetapi mereka tidak akan mampu bertindak kecuali regulator Perancis mengubah pikiran mereka. "Investor harus gelisah oleh IASB di dunia," kata jack ciesielski, editor pengamat akuntansi analist, sebuah publikasi american. "Sementara itu masuk akal untuk memiliki 'override adil dan benar' untuk memungkinkan fakta bahwa prinsip-prinsip luas mungkin tidak selalu membuat untuk pelaporan terbaik, Anda harus memiliki penilaian yang baik dilakukan untuk membuatnya adil bagi investor. Socgen dan auditor yang terlihat seperti mereka berusaha lebih untuk memenuhi tuntutan kelas investor atau regulator yang mau percaya semuanya sudah berakhir ketika mereka mengatakan itu sudah berakhir, apakah itu atau tidak. " Tidak hanya memiliki kerugian tidak occureed pada akhir tahun 2007, mereka tidak akan pernah occureed memiliki kegiatan Mr Kerviel telah ditemukan kemudian. Menurut sebuah laporan oleh sebuah komite khusus dari dewan umum Societe, Mr Kerviel memiliki keuntungan yang diperoleh melalui akhir tahun 2007, dan memasuki tahun 2008 dengan sedikit jika ada posotions beredar.
Namun pada awal Januari ia bertaruh sangat bahwa kedua indeks saham DAX jerman dan Dow Jones Euro Stoxx indeks akan naik. Sebaliknya mereka turun tajam. Setelah bank mengetahui posisi pada pertengahan Januari, dan terjual dengan cepat pada hari-hari ketika pasar saham memukul tingkat terendah sepanjang tahun ini.
Ini adalah laporan tahunan, umum Societe mengatakan bahwa penerapan peraturan akuntansi dua-IAS 10, "peristiwa setelah tanggal neraca balaces" dan IAS 39, "Instrumen Keuangan; pengakuan dan pengukuran"-akan tidak konsisten dengan presentasi wajar dari hasil ini. Tapi itu tidak masuk ke rincian sebagai untuk mengapa percaya bahwa untuk menjadi kasus.
Satu penguasa disebutkan, IAS 39, telah sangat kontroversial di Perancis karena bank merasa tidak wajar membatasi akuntansi mereka. Komisi Europan mengadopsi "mengukir" yang memungkinkan Perusahaan Europan untuk mengabaikan bagian dari aturan, dan Societe umum menggunakan yang mengukir. Komisi memerintahkan papan Standar Akuntansi untuk bertemu dengan bank untuk menemukan aturan theycould menerima, tapi banyak pertemuan selama beberapa tahun terakhir belum menghasilkan sebuah hasil.
Investor yang membaca laporan tahunan 2007 dapat mempelajari dampak desicion untuk memohon "benar dan adil" pembebasan, tetapi tidak dapat menentukan bagaimana laba bank akan terpengaruh jika itu telah menerapkan IAS penuh 39.
Tampak bahwa dengan mendorong seluruh urusan ke 2007, umum Societe berharap baik untuk meletakkan insiden itu di belakang ut dan mungkin de-menekankan betapa banyak yang hilang pada tahun 2008. Tidak hilangnya 4900000000 € itu telah menekankan dihitung oleh offsetting tahun 2007 versus laba rugi 2008.
Ini mungkin telah dicapai tujuan tersebut, pada biaya memicu perdebatan atas seberapa baik standar akuntansi internasional dapat diawasi di dunia tanpa badan pengawas internasional.

Pertanyaan
1. Garis besar peristiwa yang menyebabkan Societe umum rekaman rugi 2008 di tahun 2007 perusahaan rekening. Bagaimana bank membenarkan tindakannya?
2. Atas dasar apa yang pendekatan bank sudah dikritik?
3. Mengevaluasi peran auditor dalam situasi ini
4. Komentar pada implikasi dari hal ini penerapan secara konsisten IFRS di Uni Europan dan tempat lain
Konservatisme
Konsep macthing membutuhkan banyak pertimbangan dalam menentukan apakah jumlah yang diberikan biaya berlaku untuk masa depan atau periode saat ini. Perlu dicatat bahwa acoountans permintaan bukti objektif untuk pengakuan pendapatan. Tapi ada telah diskusi terbatas bukti objektif dalam kaitannya pada beban. Sebaliknya permohonan adalah untuk wajar adalah suatu kebajikan, tetapi apa standar reasonaleness dalam menerapkan konsep macthing? Ini adalah penerimaan umum prosedur. Apapun yang dianggap sebagai praktek yang diterima dianggap wajar dan sesuai. Sebagai contoh, cara untuk menangani persediaan adalah untuk beban mereka dengan menggunakan salah satu metode yang diterima (seperti FIFO atau biaya rata-rata) dan cara untuk menangani pabrik dan peralatan adalah untuk terdepresiasi mereka dengan menggunakan salah satu metode depresiasi diterima.
Salah satu alasan requipment lebih kecil untuk bukti obyektif dalam pengakuan biaya dibandingkan dengan pendapatan adalah konvensi konservatisme. Konvensi ini panggilan untuk merekam biaya, kerugian dan kewajiban dengan segera seefisien mungkin, meskipun bukti mungkin lemah, bagaimanapun, yang mensyaratkan bahwa pendapatan, keuntungan dan aset didukung oleh bukti substansial lebih sebelum mereka recrded. Menurut IAS 111 kontrak konstruksi 11/AASB (para.22) pendapatan dan biaya kontrak yang berhubungan dengan kontrak konstruksi harus diakui sebagai beban segera .... sehingga ketentuan dibuat untuk kerugian langsung, tetapi tidak untuk keuntungan keseluruhan kontrak. Meskipun rugi seluruh kontrak belum sepenuhnya terwujud karena proyek tidak selesai, kerugian total diperkirakan akan diakui segera. Hal ini berlaku bahkan ketika metode kontrak selesai digunakan.
Beberapa berpendapat konservatisme yang mendasari kriteria probaibility dan kehandalan yang dianut di framework. berarti ini term'probable 'bahwa evevt masa depan mungkin terjadi untuk mengkonfirmasi biaya kerugian. Dengan demikian, beban utang yang buruk dicatat bacause besar kemungkinan pada tanggal laporan keuangan bahwa perusahaan akan bb tidak dapat mengumpulkan jumlah tertentu yang menjadi haknya. probabilitas ini didasarkan terutama pada pengalaman masa lalu. Sebuah kerugian karena treath pengambil-alihan akan dicatat jika pengambilalihan akan segera terjadi dan jumlah kerugian diduga. Imminance dapat diindikasikan dengan pernyataan publik atau swasta niat oleh pemerintah. Akrual kerugian yang berhubungan dengan litigasi, klaim atau penilaian akan diperlukan itu kemungkinan kerugian tersebut sedemikian rupa sehingga dua kondisi tersebut di atas terpenuhi.
Hal ini berpendapat bahwa, karena konservatisme, apabila besar kemungkinan bahwa nilai aktiva bersih mengalami penurunan, beban harus diakui. Jenis bukti yang diperlukan untuk menentukan probabilitas ini tidak jelas. pengobatan konvensional diikuti, dan distates konvensi yang satu akan konservatif. Nasihat tidak mengantisipasi keuntungan tetapi mengantisipasi semua kerugian umumnya diikuti. Penafsiran konsep macthing dalam praktek, thereofer, adalah bias oleh pengaruh konvensi konservatisme. Konservatisme tidak berfokus pada bukti, tetapi pada ketakutan berlebihan aktiva bersih dan keuntungan. Menyesatkan informasi dapat hasilnya.
Berdasarkan pedoman Australia sebelumnya (SAC 4), konservatisme dianggap bias harus dihindari. Kerangka saat ini tidak begitu eksplisit, meskipun dosis mencalonkan netralitas sebagai karakteristik kualitatif informasi keuangan. Sejauh mana konservatisme dipraktekkan melalui pengakuan ketentuan telah rectricted oleh pengenalan IAS 137 Ketentuan 37/AASB, Kewajiban Kontinjensi dan Aset Kontinjensi. Selain kriteria pengakuan kerangka ralating untuk probablity dan kehandalan, standar membutuhkan suatu entitas memiliki kewajiban kini sebelum mengakui ketentuan.
Dengan demikian ketentuan tidak dapat diakui kecuali jika entitas tersebut tidak dapat menghindari pertemuan kewajiban: yaitu, tidak memiliki alternatif realistis untuk menyelesaikan kewajiban. Akibatnya, kemampuan manajemen untuk membuat ketentuan yang mengurangi pendapatan pada periode saat ini dan memungkinkan untuk pendapatan akan meningkat di masa mendatang, telah dibatasi. Ketentuan seperti untuk pemeliharaan dan restrukturisasi tidak dapat termasuk dalam laporan keuangan kecuali kriteria pengakuan. Thereofer, penyisihan untuk pemeliharaan harus mencerminkan kewajiban untuk pihak eksternal. Penyisihan untuk restructing muncul hanya ketika suatu rencana formal terperinci, memenuhi kriteria tertentu, telah dirumuskan. Selain itu, standar yang menyatakan kewajiban kontinjensi tidak dapat dikenali, yaitu termasuk dalam biaya periode. Karena kewajiban kontinjensi tidak tidak memenuhi kriteria pengakuan, itu tidak dapat dikenali dan tidak menyediakan sarana untuk melebih-lebihkan biaya dan dengan demikian menyajikan pandangan konservatif posisi keuangan dan kinerja.

Masalah untuk auditor
Auditor menghadapi isu-isu sekelilingnya yang distiction antara beban dan aset, periode di mana beban diakui, dan pengukuran yang sesuai biaya. Definisi biaya dalam kerangka, paragrah 70, seperti penurunan manfaat ekonomi ... dalam bentuk arus keluar atau depletions aset memfokuskan perhatian pada pilihan antara beban mendebit atau aset saat merekam arus keluar aset (atau timbulnya kewajiban). Runtuhnya perusahaan telekomunikasi WorldCom AS pada bulan Juli 2002 menunjukkan akuntan perusahaan telah memiliki masalah dalam menerapkan prinsip-prinsip seputar definisi biaya. Worldcom merupakan penyedia utama telepon jarak jauh dan layanan internet, tumbuh pesat selama tahun 1990-an melalui akuisisi perusahaan lain.
Satu akuntansi penyimpangan yang terungkap setelah runtuhnya Worldcom sebagai capitaliastion tidak pantas beban usaha seperti aset. Selama tahun 2001 dan 2002 perusahaan diperlakukan sebagai investasi modal US $ 3,8 miliar yang dibayarkan sebagai biaya untuk comapnies telekomunikasi lainnya untuk hak acsses jaringan mereka. Pembayaran biaya untuk penggunaan jaringan arus merupakan aset yang seharusnya sudah disesuaikan dengan pendapatan yang dihasilkan dari penyediaan layanan telepon dan internet ke pelanggan pada periode yang sama.
Memperlakukan beban sebagai aset merupakan cara yang relatif sederhana untuk melebih-lebihkan laba untuk periode tersebut, dan auditor biasanya membutuhkan bukti kuat untuk mendukung kapitalisasi pengeluaran. Namun, upaya yang dilakukan oleh manajer untuk melebih-lebihkan biaya (dan mengecilkan aset) juga dapat mengakibatkan masalah bagi auditor. Ketika akuntansi untuk akuisisi selama tahun 1990-an, WorldCom akan menuliskan nilai aktiva tertentu yang diperoleh. Aktiva tetap diakui sebesar biaya yang lebih rendah, biaya penyusutan masa depan juga lebih rendah, membantu para manajer untuk melaporkan keuntungan lebih besar. Praktek melebih-lebihkan biaya satu kali yang terkait dengan akuisisi dan restrukturisasi dikenal sebagai akuntansi mandi besar. Worldcom juga muncul dengan akuntansi praktek 'cookie-jar' dengan memasukkan beban biaya untuk masa depan perusahaan diharapkan pada saat akuisisi. Cookie-jar akuntansi memungkinkan untuk keuntungan yang akan meningkat di masa depan ketika biaya disediakan berdasarkan bukti baru bahwa harapan asli biaya masa depan terlalu pesimis.
Praktek mandi besar dan akuntansi cookie-jar melanggar prinsip-prinsip alokasi sistematis dan rasional biaya kepada periode akuntansi yang sesuai. Auditor bisa tergoda untuk memberikan perhatian lebih terhadap kemungkinan bahwa beban overstead dari understated karena keyakinan tha pendekatan konservatif untuk pengukuran laba yang diinginkan. Namun, pencalonan kerangka netral sebagai karakteristik kualitatif diinginkan dan pengenalan IAS 37/AASB 137 akan muncul untuk meminta auditor untuk bukti grathersufficient untuk memastikan bahwa mereka tidak menandatangani akun Onn dengan biaya overstead.
Bidang lain sulit bagi auditor berkaitan dengan pengeluaran biaya adalah akuntansi perkiraan, seperti ketentuan persediaan usang, garansi, kerugian tuntutan hukum, dan kontrak cronstruction dalam penyelesaian. Estimasi akuntansi berarti approxiamation dari jumlah item tanpa adanya sarana yang tepat pengukuran. Beban timbul menghasilkan debit yang harus diklasifikasikan, seperti apakah akibat pembayaran tunai dalam debit untuk pengeluaran atau aset. Auditor harus menguji asumsi dan proses yang digunakan oleh manajemen ketika tiba di perkiraan dan mempertimbangkan apakah ada bukti lain untuk mendukung kewajaran jumlah yang diklaim.
Estimasi akuntansi yang menciptakan kesulitan bagi WorldCom adalah ketentuan piutang tidak tertagih. banyak akuisisi Worldcom telah menciptakan kesulitan operasional dalam penggabungan tagihan pelanggan yang berbeda dan praktek pengumpulan dan sistem. Kesulitan-kesulitan ini mengakibatkan lonjakan lamanya piutang waktu telah di buku perusahaan tanpa koleksi dari rata-rata 63 hari pada tahun 1997 menjadi 77 hari pada bulan Juni 2000. Bukti kemudian muncul bahwa selama periode akun ini pelanggan yang diketahui tidak tertagih tidak writeen off. Akhirnya, pada bulan september 2000. Worldcom mengakui beban utang buruk dari US $ 685 juta, yang jelas termasuk biaya yang seharusnya diakui pada periode yg dpt tembus.

Senin, 16 Mei 2011

revenue

Adanya transaksi
Ketika sebuah pihak eksternal dalam transaksi arm's-panjang menyatakan kesediaan untuk membayar harga yang diberikan untuk produk perusahaan, transaksi tersebut merupakan bukti obyektif dari peningkatan nilai perusahaan. Pihak luar memberikan bukti yang menguatkan nilai output. Saat ini, kecuali dalam kasus tertentu, perusahaan harus menjadi peserta langsung dalam transaksi. Perhatikan bahwa jika kita bersikeras menjadi pihak perusahaan untuk transaksi sebelum pendapatan tersebut dapat diakui, maka biaya historis menjadi dasar yang paling layak untuk penilaian aset. Hal ini tidak mengherankan, karena itu, untuk menemukan bahwa KRITIK kriteria yang 'transaksi' cenderung menjadi pendukung biaya saat ini dan akuntansi keluar harga (jenis akuntansi nilai wajar). Mereka berpendapat bahwa perusahaan tidak perlu menjadi pihak dengan transaksi tersebut, tetapi bahwa transaksi di pasar secara umum sudah cukup. Berdasarkan pendekatan tersebut, aset dapat dinilai kembali dan keuntungan yang dibukukan sebelum penjualan.
Kita tidak boleh melupakan fakta bahwa keinginan untuk transaksi adalah karena kebutuhan untuk bukti obyektif. Apakah mungkin untuk memiliki bukti objektif mengenai harga output perusahaan tanpa menekankan pada transaksi eksternal yang melibatkan perusahaan? Banyak akuntan percaya bahwa transaksi pasar, bahkan tanpa partisipasi langsung dari perusahaan, memberikan bukti yang cukup dari nilai persediaan perusahaan. Faktanya adalah bahwa saat ini ada banyak contoh di mana nilai pasar digunakan untuk persediaan nilai atau aset lainnya dan pendapatan atau keuntungan dicatat. Misalnya, persediaan produk tertentu, seperti gandum dan jelai, dapat dinilai pada harga pasar saat ini.
Di Amerika Serikat, ARAB 43 menyatakan: Untuk artikel tertentu, Namun, pengecualian diperbolehkan. Persediaan emas dan perak, ketika ada pasar yang dikendalikan pemerintah yang efektif pada nilai moneter tetap, yang biasanya tercermin pada harga jual. Sebuah perlakuan yang sama tidak jarang untuk persediaan yang mewakili pertanian, mineral, dan produk lainnya, unit, dari yang dipertukarkan dan memiliki pemasaran langsung pada harga pasar dan biaya yang tepat yang mungkin sulit untuk obtain.23
Mengapa kita membiarkan bisnis jual salah satu produk untuk merekam pendapatan, meskipun tidak ada transaksi di mana bisnis adalah peserta langsung? Jawabannya adalah bahwa profesi ini mengakui bahwa bukti obyektif cukup ada sebelum saat penjualan. Output adalah praktis dijamin untuk dijual. Intinya adalah bahwa itu adalah bukti objektif bahwa merupakan faktor kritis, bukan transaksi itu sendiri.
Terlalu banyak contoh penggunaan harga pasar sebagai dasar penilaian saat ini ada untuk siapa pun untuk mengatakan bahwa harga pasar tidak merupakan bukti obyektif cukup. Mungkin benar bahwa dalam beberapa kasus mereka tidak dapat diandalkan, tapi kita tidak dapat menuntut bahwa dalam semua kasus perusahaan harus menjadi peserta langsung pada transaksi sebelum pendapatan atau keuntungan dapat dikenali.
 Transaksi Mereka akan sesuai dalam sebagian besar kasus untuk memvalidasi pengakuan balas dendam. Namun, penulis No Monografi Teori 3 mempertimbangkan bahwa ada masalah terkait lebar 'ketidakjelasan inhcient dalam transaksi kata' itu. "Sebagai akibatnya, tes transaksi sering digunakan dalam hubungannya dengan tes yang terkait, seperti tes realisasi Martin dan negara Coombes.:
Dalam beberapa tahun terakhir, uji transaksi telah menjadi kurang persuasif. standar akuntansi yang lebih baru berarti bahwa keuntungan penilaian mungkin muncul sebagai pendapatan, misalnya IAS 39 Instrumen Keuangan: Pengakuan dan Pengukuran dan IAS 41 Pertanian. Persyaratan untuk transaksi telah terjadi dapat dilihat sebagai kondisi yang diperlukan tetapi tidak cukup untuk menetapkan revenue.25
Substansial penyelesaian proses produktif Tipis kriteria, tidak secara eksplisit dinyatakan dalam Kerangka, berfokus pada pengertian bahwa pendapatan tidak dihasilkan (diperoleh) sampai perusahaan telah melakukan sebagian besar kegiatan yang perusahaan memperoleh pendapatan. Untuk kriteria ini dapat diterapkan, pendapatan tidak dianggap sebagai yang telah diperoleh sampai perusahaan telah melakukan sesuatu. Sebagai contoh, penandatanganan kontrak dalam kebanyakan kasus tidak menciptakan revenue karena tidak ada kinerja oleh penjual pada saat itu  Ketika sebagian besar operasi yang merupakan proses produktif telah dilakukan oleh perusahaan, maka biaya yang terkait saya = tersebut operasi juga dapat ditentukan. Total biaya dapat dipastikan dengan ketidakpastian sedikit, karena apapun biaya masa depan mungkin ada dapat dengan mudah diperkirakan. Bukti Tujuan kami berusaha untuk mendukung peningkatan nilai adalah berkaitan dengan tujuan penetapan biaya.  Penyelesaian-uji-produktif-proses yang menderita kesulitan yang subjektif terkait dengan tes diuraikan dalam bab ini:  Kesulitannya adalah pendapatan yang mungkin timbul dari sejumlah kegiatan, mulai dari produksi hingga penjualan untuk pengumpulan dan pada kenyataannya adalah suatu proses yang berkesinambungan: dan  Permasalahan yang dihadapi oleh mereka yang akan mengadopsi titik tes produktif pemilihan yang titik di mana produktif dianggap accomplished.
Myers dianggap sebagai penyelesaian masalah laba dengan advokasi kriteria sebuah 'peristiwa kritis':  keuntungan yang diperoleh pada saat membuat keputusan yang paling kritis atau melakukan tugas yang paling sulit dalam siklus sebuah transaction lengkap
LO3. PENGUKURAN PENDAPATAN
Tiga kriteria untuk pengakuan pendapatan dibahas di atas telah dipertimbangkan oleh pembuat standar dalam menentukan pedoman yang memadai. Kerangka, ayat 83, menyediakan dua kriteria pengakuan pendapatan:
(A) besar kemungkinan bahwa manfaat ekonomi masa depan berkenaan dengan aset tersebut akan mengalir ke atau dari entitas; dan
(B) item tersebut memiliki biaya atau nilai yang dapat diukur dengan keandalan.
Sementara Kerangka menyediakan beberapa panduan dalam kaitannya dengan pengakuan itu tidak mencakup pengukuran. IAS 8/AASB 118 Pendapatan yang lebih spesifik. Ini menyatakan pendapatan yang akan diukur pada nilai wajar dari penerimaan atau piutang (paragraf 9). Selanjutnya, memberikan aturan khusus untuk pengakuan dan pengukuran berbagai jenis pendapatan, yaitu (a) penjualan barang, (b) jasa dan
(c) bunga, royalti dan dividen (gambar 9.3). Sebuah diskusi tentang pedoman ini adalah sebagai berikut.

GAMBAR 9.3 Pengakuan pendapatan dan pengukuran aturan dalam IAS 118 Pendapatan 18/AASB, paragraf 14, 20, 29 dan 30
Penjualan barang
14. Pendapatan dari penjualan barang diakui whets kondisi berikut telah dipenuhi:
         a) entitas telah mengalihkan kepada pembeli risiko secara signifikan dan manfaat kepemilikan barang;
         b) entitas tidak lagi mengelola tingkat biasanya berhubungan dengan kepemilikan atau melakukan pengendalian efektif atas barang yang dijual;
         c) jumlah pendapatan dapat diukur dengan andal;
d) besar kemungkinan bahwa manfaat ekonomi yang dihubungkan dengan transaksi akan mengalir kepada entitas; dan
e) biaya yang terjadi atau yang akan terjadi sehubungan transaksi penjualan dapat diukur dengan andal.

Jasa
20. Bila hasil suatu transaksi penjualan jasa dapat diestimasi dengan andal, pendapatan sehubungan dengan transaksi tersebut harus diakui dengan mengacu pada tahap Rion comp] dari transaksi tersebut pada tanggal pelaporan. Hasil suatu transaksi dapat diestimasi dengan andal bila seluruh syarat berikut telah dipenuhi:
a) jumlah pendapatan dapat diukur dengan andal;
b) besar kemungkinan bahwa manfaat ekonomi yang dihubungkan dengan transaksi akan mengalir kepada entitas;
c) tahap penyelesaian transaksi pada tanggal pelaporan dapat diukur dengan andal; dan
d) biaya yang dikeluarkan untuk transaksi dan biaya untuk menyelesaikan transaksi tersebut dapat diukur dengan andal.
Bunga, royalti dan dividen
29. Pendapatan yang timbul dari penggunaan oleh orang lain aset entitas menghasilkan bunga, royalti
dan dividen harus diakui dengan dasar yang diatur dalam paragraf 30 jika:
a) besar kemungkinan bahwa manfaat ekonomi yang dihubungkan dengan transaksi akan mengalir kepada entitas; dan
b) jumlah pendapatan dapat diukur dengan andal.
Gambar 9.3 (lanjutan)
30. Pendapatan harus diakui minyak dasar sebagai berikut:
suatu kepentingan) harus diakui dengan menggunakan metode bunga efektif sebagaimana diatur dalam
AASB 139, ayat 9 dan AG5-AG8;
b) royalti harus diakui berdasarkan metode akrual sesuai dengan substansi perjanjian yang relevan,
c) dividen harus diakui bila hak pemegang saham untuk menerima pembayaran ditetapkan.
Simak
Baca secara fonetik
Baru! Klik kata di atas untuk melihat terjemahan alternatif.

Penjualan barang
Dari perspektif teoretis, penjualan titik paling memenuhi tiga kriteria pengakuan umum (terukurnya nilai aset, adanya suatu transaksi, dan penyelesaian substansial dari proses produktif) tercantum dalam bagian sebelumnya. Oleh karena itu, titik penjualan di mengaku produktif umumnya dipilih sebagai waktu yang paling tepat untuk mengukur dan mencatat pendapatan karena memenuhi kriteria untuk pengakuan. Pada sedikit penjualan, transaksi terjadi, penjual menerima aset terukur, dan proses produktif secara substansial telah selesai.
Penjelasan penjualan
Apakah penjualan? Bagaimana kita tahu bahwa penjualan telah terjadi? Menggunakan hukum sebagai panduan, acara biasa menimbulkan penjualan adalah bahwa penyerahan barang oleh penjual kepada pelanggan, atau jasa diserahkan. Seperti yang dinyatakan oleh Martin:
Bukti diverifikasi pendapatan sering terdiri dari sebuah, eksternal transaksi penjualan, sehingga pendapatan tidak bisa biasanya dikenali sebelum titik mati ofsale.28  Dalam beberapa kasus, penjual bisa membuat pengiriman tidak dengan memindahkan barang tetapi dengan pengiriman dokumen kepemilikan. Harus judul untuk produk lulus kepada pelanggan untuk pertukaran untuk dipertimbangkan penjualan? di mostrases, judul untuk barang tidak lolos ke pelanggan karena pengertian hukum penjualan termasuk pengalihan hak. Tapi penekanan harus ditempatkan pada substansi ekonomi transaksi dan bukan pada rincian hukum teknis. Disahkannya judul merupakan salah satu aspek yang perlu dipertimbangkan dalam menentukan apakah penjualan telah dibuat (IAS 18/AASB 118, para. 15), tetapi tidak harus ditekankan sebagai pertimbangan utama, setidaknya dari sudut pandang akuntansi. Sewa guna usaha penjualan tipe adalah sebuah contoh bagaimana metode akuntansi mungkin berbeda dari sudut pandang hukum. Para pembuat standar telah menyatakan bahwa sewa yang mengalihkan secara substansial seluruh manfaat dan risiko yang terkait dengan kepemilikan properti harus diperhitungkan sebagai akuisisi aset oleh penyewa dan penjualan oleh lessor. Meskipun kontrak, yang panggilan pertukaran sewa, dari sudut pandang akuntansi transaksi penjualan. Jika lessor memindahkan salah satu produknya kepada penyewa, maka pendapatan penjualan dan biaya penjualan harus dicatat. Kriteria untuk memastikan apakah sewa merupakan sewa guna usaha penjualan tipe (sewa pembiayaan) tercatat di Sewa 17/AASB IAS 117. Pertimbangan utama untuk menentukan apakah dijual n telah terjadi adalah substansi ekonomi dari transaksi atau peristiwa, kacang bentuk hukum.  Aturan bahwa penjualan terjadi ketika penjual memberikan barang kepada pelanggan adalah cukup sederhana. Namun, transaksi bisnis dapat bervariasi dan kompleks dan menghasilkan pertanyaan seperti: Kapan catatan entitas penjualan jika barang menyisihkan bagi pelanggan untuk memenuhi kenyamanan mereka? Dalam kasus seperti itu, pengiriman tidak memaksa namun penjualan dapat dicatat. Bagaimana jika produk disampaikan tetapi pelanggan berhak untuk mengembalikannya? Hak kepemilikan, dibahas dalam IAS 1d/AASB 118, memberikan bimbingan.  Jika risiko signifikan kepemilikan aset tetap, maka transaksi tersebut tidak penjualan dan pendapatan tidak diakui (paragraf 16).

Pengecualian untuk dasar penjualan
Situasi ada dimana pendapatan diperbolehkan atau harus dicatat selain waktu penjualan. Ada tiga pengecualian diterima dengan prinsip pengakuan penjualan. Mereka adalah:
• Pendapatan diakui selama produksi
• Pendapatan diakui pada akhir produksi
· Pendapatan diakui pada saat kas diterima setelah penjualan dibuat.
Karena prinsip pengakuan berdasarkan permintaan bukti obyektif, pengecualian berhubungan dengan bukti yang cukup sebelum penjualan atau pada saat penjualan. Pengecualian dari aturan umum yang berkaitan dengan dasar penjualan dapat atau harus digunakan hanya di bawah kondisi tertentu, seperti yang dijelaskan di bawah ini.
Simak
Baca secara fonetik
Selama produksi
Pendapatan tersebut dapat diakui secara bertahap dalam beberapa kasus, sedangkan produk ini masih dalam produksi. JAS 18/AASB 118 ijin pengakuan pendapatan berdasarkan metode persentase ¬-selesai. IAS 11/AASB 111 Kontrak Konstruksi memberikan panduan untuk penggunaan metode ini untuk kontrak konstruksi jangka panjang. Kontrak ini meliputi konstruksi untuk proyek tertentu biasanya dijalankan di tempat kerja. Dalam beberapa kasus, mereka mungkin termasuk pembuatan atau bangunan barang khusus atas dasar kontrak di pabrik sendiri produsen.  anggapan bahwa ukuran yang lebih baik dari hasil pendapatan periodik dari menggunakan persentase-metode-penyelesaian tidak didasarkan pada kriteria untuk pengakuan. Sebaliknya, pembenaran adalah didasarkan pada argumen bahwa pendapatan mencatat sepanjang siklus operasi. Pendapatan tidak tiba-tiba muncul ketika penjualan dibuat, tetapi dihasilkan secara bertahap dalam suatu proses berkelanjutan. Oleh karena itu, adalah wajar untuk melihat pendapatan sebagai peningkatan, teratur bertahap selama periode produksi - peristiwa yang paling penting dari proses produktif - tetapi hanya jika ada bukti mendapatkan penghasilan. Pendapatan dapat diakui hanya apabila besar kemungkinan manfaat ekonomi akan mengalir ke entitas (IAS 18/AASB 118, para. 22). Penggunaan persentase ¬-metode penyelesaian kontrak konstruksi sesuai hanya bila secara wajar dapat diandalkan perkiraan dapat dibuat dari tingkat kemajuan penyelesaian, biaya dan pendapatan kontrak.
Penekanan tampaknya pada kriteria umum pertama untuk mendapatkan pengakuan, yang harus dilakukan dengan terukurnya dan kolektibilitas aset. Karena ada kontrak antara pembeli dan penjual, terukurnya nilai total penjualan item didirikan. Kolektibilitas adalah masalah penilaian ini tergantung pada jaminan bahwa pembeli dapat diharapkan untuk memenuhi kewajibannya.
Perkiraan kritis adalah persentase penyelesaian. Tiga cara telah diidentifikasi untuk membantu menentukan tahap penyelesaian kontrak (IAS 11/AASB 111, ayat 30.):
a) proporsi biaya kontrak untuk pekerjaan yang dilakukan hingga tanggal neraca dengan estimasi jumlah biaya kontrak;
b) survei pekerjaan yang dilakukan, atau
c) penyelesaian proporsi fisik kontrak pekerjaan.
Kriteria umum kedua untuk pengakuan pendapatan (adanya transaksi) dipenuhi dengan penandatanganan kontrak yang mengatur nilai total penjualan. Walaupun ini adalah kontrak pelaksana, itu tidak objektif menetapkan harga item tersebut dan mengungkapkan keinginan pihak luar untuk membayar jumlah tersebut. Kontrak tersebut biasanya akan menentukan hak-hak dilaksanakan dari setiap pihak. Penjual memiliki hak untuk meminta pembayaran kemajuan sebagai bukti kepemilikan pembeli mati dan niat untuk menyelesaikan kontrak. Dengan asumsi persentase penyelesaian easonably dapat diandalkan, maka jumlah proporsional dari pendapatan yang diharapkan mencatat total setiap periode dapat dianggap rasional ditentukan.
Jika proses produktif dianggap ceniplete hanya ketika proyek selesai, maka ketiga kriteria umumnya diterapkan untuk pengakuan pendapatan (penyelesaian substansial dari proses laba) tidak bisa dikatakan harus dipenuhi. Namun, maksud dari kriteria 'penyelesaian substansial' adalah memiliki pendapatan dicatat yang mencerminkan tingkat kinerja oleh perusahaan, yaitu untuk memastikan bahwa perusahaan telah melakukan operasi yang diperlukan untuk memperoleh pendapatan saat ini. Biaya yang timbul diasumsikan untuk mencerminkan kinerja perusahaan. Sebagaimana dibahas sebelumnya sesuai dengan prinsip pengakuan penjualan, itu tidak pantas untuk mencatat total pendapatan pada saat penjualan jika sebagian besar operasi yang diperlukan untuk memperoleh bahwa pendapatan belum dilakukan. Namun untuk persentase-metode-selesai, jumlah proporsional pendapatan dicatat untuk periode saat ini adalah terkait dengan jumlah biaya, yang terjadi, yang merupakan kinerja oleh perusahaan untuk periode tersebut. Oleh karena itu, pendapatan untuk periode didasarkan pada penyelesaian substansial dari permohonan kerja total yang sedang dicoba.
Studi kasus 9.1 membahas pengakuan pendapatan dalam kaitannya dengan perusahaan properti real estat. Beberapa perusahaan menerapkan PSAK 18 untuk mengakui pendapatan berdasarkan kontrak selesai. Namun, perusahaan lain telah menerapkan metode kontrak selesai per IAS 11. Pentingnya pengakuan pendapatan dan keragaman praktek menyebabkan IFIUC untuk mengeluarkan interpretasi untuk memberikan bimbingan praktis sehubungan dengan masalah ini.

FASB / proyek IASB bertujuan untuk mengembangkan seperangkat prinsip untuk pengakuan pendapatan yang akan menghilangkan ketidakkonsistenan dalam literatur otoritatif yang ada dan praktek-praktek yang berlaku. Proyek ini menangani isu-isu konseptual kunci yang mendasari pelaporan keuangan, termasuk perbedaan antara kewajiban dan ekuitas, pengakuan kewajiban (termasuk pedoman yang berkaitan dengan kriteria definisi dan pengakuan), dan prinsip-prinsip umum untuk mengakui pendapatan. 

The FASB dan IASB telah mengajukan prinsip-prinsip dasar berikut untuk pengakuan pendapatan dan pengukuran: 
• Sebuah entitas pelaporan harus mengakui pendapatan dalam periode akuntansi di mana mereka muncul dan mengukur mereka sebesar nilai wajarnya pada tanggal tersebut mereka timbul jika dapat menentukan baik kejadian mereka dan pengukuran dengan keandalan yang cukup. 

• Sebuah entitas pelaporan harus mengukur pendapatan yang timbul dari peningkatan aktiva atau penurunan kewajiban (atau kombinasi daripadanya) sebesar nilai wajar yang meningkatkan atau menurunkan. 

Prinsip-prinsip ini merupakan perpanjangan dari bimbingan sebelumnya. Namun, mereka meliputi perubahan dalam penekanan di beberapa daerah, yang dapat menyebabkan perubahan dalam praktek akuntansi. 
Sebagai contoh: 
• Pendapatan diakui pada periode yang timbul. Ada penekanan pada tepat waktu pengakuan pendapatan, daripada realisasi pendapatan. 
• Pendapatan muncul dari dalam peningkatan aset atau penurunan kewajiban.Pendapatan dapat hasil dari perubahan nilai aset yang akan menyebabkan terjadinya perubahan dalam siklus produksi dan dari aset memegang (yaitu dari Pengukuran kembali). Kedua unsur pendapatan termasuk dalam pengukuran pendapatan komprehensif. 
• Pendapatan pengakuan dan pengukuran mencerminkan nilai wajar. Pendekatan nilai wajar telah diadopsi sebagai prinsip kerja, tetapi ini akan terpengaruh di masa mendatang dengan keputusan dalam proyek Dewan tentang pengukuran.Pendekatan nilai wajar kontroversial dan tidak memiliki dukungan bulat dari setter standar. Sebagai contoh, Dewan Standar Akuntansi Setting Jepang telah mengungkapkan keprihatinan tentang penggunaan nilai wajar. 
• Pengukuran harus dapat diandalkan. Hal ini konsisten dengan karakteristik kualitatif informasi keuangan termasuk dalam Framework. Selanjutnya, IASB telah sementara setuju bahwa dua kriteria yang harus dipenuhi untuk mengakui pendapatan. Ini adalah: 
• Kriteria unsur-unsur, yang membutuhkan perubahan aktiva atau kewajiban untuk memiliki accurred, yaitu, (1) peningkatan aset telah accurred yang meningkatkan ekuitas, tanpa investasi yang sepadan oleh pemilik, dan (2) penurunan kewajiban lain dikarenakan bahwa modal meningkat, tanpa investasi yang sepadan oleh pemilik (seperti forgensive oleh pemilik hutang kepada mereka oleh entitas) 

• Kriteria pengukuran, yang mengharuskan perubahan aktiva atau kewajiban dapat diukur dengan tepat, yaitu, (1) aktiva atau kewajiban diukur dengan menggunakan atribut yang relevan, dan (2) peningkatan aktiva atau penurunan kewajiban terukur dengan keandalan yang cukup. 

Kriteria pengukuran tidak mengandung kriteria probabilitas, seperti yang di IASB dan AASB Kerangka. Keputusan untuk tidak menggunakan kriteria probabilitas mencerminkan pandangan IASB bahwa probabilitas harus menjadi bagian dari pengukuran unsur laporan keuangan dan tidak seharusnya menjadi kriteria untuk pengakuan. Terukurnya masih merupakan elemen penting dari kriteria baru, tapi ada kurang penekanan pada penyelesaian substansial dari proses penghasilan.Pendekatan yang dilakukan dalam proyek ini adalah untuk fokus pada perubahan nilai asstes dan kewajiban daripada proses penyelesaian laba. 

Sebuah situasi di mana perusahaan telah berusaha untuk mengukur pendapatan dengan cara tidak didukung oleh standar IASB ini dibahas dalam teori dalam tindakan 9.3. perusahaan dengan kontrak asuransi, yang dicatat dengan IAS 39, telah memberikan informasi tambahan sesuai dengan farmework 'nilai tertanam'.Dalam kerangka ini campanies mengakui nilai expexted kontak asuransi masa depan ketika mereka ditulis. Dengan demikian pendapatan diakui lebih awal dari yang diizinkan di bawah standar IASB. Teori dalam aksi 9.3 mengeksplorasi insentif bagi perusahaan untuk memberikan ukuran penghasilan berdasarkan nilai tertanam. 
Perbankan Grup serangan IFRS dengan set ganda acconts. 
Dengan Jetuah David 
HBOS, Grup Perbankan, bermaksud untuk menerbitkan dua set akun di masa mendatang. untuk membuat nilai bisnis baru dipahami invenstment bagi investor, katanya dalam sebuah ledakan di internasional standar pelaporan keuangan. 
Dalam mengumumkan hasil tahunannya raksasa perbankan disajikan invenstments nya tokoh-tokoh bisnis dengan kriteria nilai yang tertanam di samping persyaratan IFRS. 

Nilai tertanam (EV) aturan berarti bahwa HBOS dapat memberikan detail lebih lanjut tentang nilai kontrak dengan pendapatan di masa datang. IFRS hanya memungkinkan untuk merekam dari pendapatan setelah mereka telah masih harus dibayar. 
Ian Gordan dari Dresdner Kleinwort mengatakan: 'melaporkan angka dibawah IFRS yang menyesatkan. Pindah ke IFRS sudah tidak membantu. Masalahnya adalah lebih merusak bagi HBOS daripada bank lain karena ini bagian dari operasi yang sedang berkembang bervariasi cepat. IFRS melebih-lebihkan keuntungan usaha yang mempunyai keuntungan yang lebih matang. Tidak patut untuk menghukum bisnis yang tumbuh cepat. Mereka sekarang harus bekerja ekstra dalam memberikan pengungkapan dan perubahan signifikan persepsi. 
HBOS mengatakan bahwa underlying profit sebelum pajak untuk bisnis investasi Inggris di bawah parameter EV adalah £ 262 m lebih tinggi dibandingkan yang dilaporkan di bawah IFRS dan kontribusi dari bisnis baru dalam kelompok investasi Inggris adalah £ 474 m lebih tinggi dibandingkan yang dilaporkan berdasarkan IFRS - UV kontribusi penuh menjadi £ 245 m dibandingkan dengan kerugian sebesar £ 229 m di bawah dasar IFRS. Dasar EB penuh, tidak seperti dasar IFRS, mengakui keuntungan pada bisnis baru di titik penjualan dengan kontribusi dari exsisting satunya bisnis incluading perubahan nilai arus kas masa depan dibandingkan dengan prediksi. 
Berdasarkan IFRS, kontrak asuransi dicatat dengan IAS 39. Sehubungan dengan Inggris GAAP, penundaan pengakuan laba sehubungan dengan kontrak investasi terkemuka untuk 'kerugian' sifnificant untuk HBOS. 
Ken mitra Deloitte teknis Wild menekankan perlunya media bahagia yang akan didirikan. 
'I think itu bagus bahwa perusahaan memutuskan untuk mengungkapkan keduanya, tetapi pertanyaan cara yang standar seperti IAS diciptakannya di mana Anda telah cukup kuat prinsip-prinsip seperti ini. Saya pikir hal yang paling berguna adalah pemahaman dari kedua elemen. 
Pertanyaan 
1. 
Mengapa HBOS menyediakan satu set secnd hasil keuangan? 
2. Apakah pengakuan pendapatan aturan IFRS, menurut artikel ini? Apa perbedaan keuntungan untuk HBOS berdasarkan IFRS dan nilai tertanam? 
3. Apa yang Anda pertimbangkan adalah insentif untuk melaporkan hasil nilai tertanam? Sejauh mana para manajer cenderung untuk memanipulasi hasil nilai tertanam? 

Pengukuran nilai wajar 
Munculnya aset dengan karakteristik yang berbeda (seperti instrumen keuangan) dan penggunaan yang lebih besar pengukuran nilai wajar dalam standar tertentu seperti IAS 39/AASB 139 Instrumen Keuangan; Pengakuan dan Pengukuran, IAS 40/AASB 140 Investasi Properti dan IAS 41/AASB 141 Pertanian telah menghasilkan kepentingan cukup besar dalam recignition pendapatan dan isu-isu terkait tentang kapan dan bagaimana perubahan nilai aktiva dan kewajiban harus diakui dan diukur.Berdasarkan model atribut pengukuran campuran, semua item yang diukur berdasarkan nilai wajar pada perolehan (yaitu biaya perolehan atau harga entry) dan selanjutnya dinyatakan sebesar harga perolehan atau ditulis biaya hostorical.Beberapa item yang dinilai kembali berdasarkan nilai wajar setelah pembelian. 

Seperti discrussed sebelumnya, definisi pendapatan diadopsi oleh IASB berarti pendapatan yang dapat hasil dari perubahan nilai aktiva bersih. Beberapa IASB Standar tersebut mengharuskan keuntungan dan kerugian yang timbul dari Pengukuran kembali aktiva termasuk dalam baik dalam laba usaha atau pendapatan komprehensif '(yaitu pendapatan yang mencakup semua keuntungan dan kerugian dari periode, baik maupun yang belum direalisasi). Standar memungkinkan atau memerlukan penilaian kembali aktiva incluade IAS 16/AASB 116 Aktiva Tetap, IAS 39/AASB 139 Instrumen Keuangan; Pengakuan dan Pengukuran, IAS 40/AASB 140 Properti Investasi, IAS 41/AASB 141 Pertanian dan IAS 19 / 119 AASB Imbalan Kerja. Greater menggunakan pengukuran nilai wajar dalam standar berarti bahwa keuntungan dan kerugian diakui pada periode di mana mereka terjadi, terlepas dari apakah mereka menyadari atau nnot. Akibatnya, FASB dan IASB telah mengalihkan perhatian mereka ke cara terbaik untuk menampilkan informasi tentang item dalam laporan keuangan sebuah entitas. proyek mereka pada penyajian laporan keuangan di dibahas di bawah ini. 



Laporan keuangan presentasi 
IASB memiliki bersama dengan FASB dalam kaitannya dengan penyajian laporan keuangan (kelanjutan dari pekerjaan mereka pada laporan kinerja keuangan). Proyek ini relevan dengan diskusi tentang pengakuan pendapatan seperti yang berkaitan dengan bagaimana item pendapatan akan dilaporkan dalam laporan keuangan. 
Proyek ini dilakukan untuk menetapkan standar untuk penyajian informasi dalam laporan keuangan untuk meningkatkan uselfulness informasi yang dalam menilai kinerja keuangan dan posisi suatu entitas. IASB mencatat bahwa ada perbedaan antara negara-negara dalam kaitannya dengan presentasi, klasifikasi dan definisi barang dan indikator kinerja utama. Selain itu, penggunaan model pengukuran atribut campuran (yaitu model yang menggunakan kedua nilai historis dan pengukuran nilai wajar) menyuarakan keprihatinan mengenai pada penyajian kinerja keuangan dan posisi. 
Proyek ini mencakup masalah-masalah dengan tampilan dan prensentation dalam laporan keuangan semua perubahan yang diakui dalam aktiva dan kewajiban dari transaksi atau peristiwa lain, kecuali yang terkait dengan transaksi dengan pemilik.Ini akan mempertimbangkan item yang saat ini dilaporkan dalam laporan laba rugi, laporan arus kas, dan laporan perubahan ekuitas. IAS 1 izin tetapi tidak memerlukan laporan laba rugi tunggal comprahensive. 
Dalam proses musyawarah yang tentang laporan keuangan Dewan telah mencapai kesimpulan tentatif berikut. 
• Sebuah semua termasuk laporan laba rugi tunggal. Ini adalah perubahan dari praktek di masa lalu di mana beberapa laporan laba rugi telah disajikan. Semua perubahan aktiva dan kewajiban akan ditampilkan dalam laporan laba rugi, sedangkan di masa lalu hanya beberapa item termasuk dalam laporan laba rugi.Sebuah panduan untuk format persentase mungkin ditunjukkan dalam tabel 9.1 halaman sebaliknya. 
• Realisasi bukanlah dasar untuk dimasukkan item. Tujuan dari laporan laba rugi adalah untuk memberikan informasi yang berguna untuk pengambilan keputusan.Fakta bahwa item tidak disadari tidak akan menghalangi dari yang termasuk dalam laporan laba rugi. Ini adalah perubahan dalam praktek yang mungkin disukai oleh beberapa konstituen seperti analis yang ingin nilai pengukuran lebih adil dan inklusi dari semua item yang mempengaruhi whealth equityholders '. Howefer, mungkin ditentang oleh orang lain, untuk pembuat contoh yang tidak fafour pendekatan nilai wajar. Penggunaan pengukuran nilai wajar kontroversial di banyak negara, karena beberapa pembuat laporan keuangan dan pengguna menganggap bahwa kurangnya keandalan mungkin.
• Pisahkan pengungkapan performanece dan pengukuran. Laporan laba rugi akan membedakan antara arus pendapatan dan penyesuaian penilaian. Perubahan nilai wajar akan mengungkapkan penyebab perubahan: kinerja selama periode tersebut, perubahan dalam kondisi ekonomi, atau cahnges dalam ekspektasi pasar. Namun, klasifikasi barang mungkin tidak starightforward dan penghakiman akan diperlukan.Beberapa pengguna laporan keuangan objek dengan persyaratan yang meningkatkan subjektivitas dalam laporan keuangan dan mengurangi reliabilitas dan caomparability dari materi yang disajikan. 
Table 9.1 Financial Statement presentation
Pernyataan posisi keuangan
Laporan arus kas
Laporan pendapatan komprehensif 

BISNIS
BISNIS
BISNIS
Operasi asets 
Kewajiban operasi
kas dari aktivitas operasi
operasi Laba usaha dan beban 
Jumlah (A1)
Jumlah(A1)
Jumlah(A1)
Invensting aset 
Kewajiban Investasi
Arus kas dari aktivitas investasi
Investasi pendapatan dan beban 
Jumlah (A2)
Jumlah(A2)
Jumlah(A2
JUMLAH(A) = Subtotals (A1) + (A2)
JUMLAH (A) = Subtotals (A1) + (A2)
JUMLAH(A) = Subtotals (A1) + (A2)
PENGHENTIAN OPERATIONS
PENGHENTIAN OPERATIONS
PENGHENTIAN OPERATIONS
TOTAL (B) Jumlah Aktiva bersih penghentian operasi
TOTAL (B) Jumlah Arus Kas dari Operasi dalam penghentian
JUMLAH (B) Jumlah Pendapatan / beban dari Operasi dalam penghentian 

PEMBIAYAAN
PEMBIAYAAN
PEMBIAYAAN
Pembiayaan Aset
Arus Kas dari aktiva pembiayaan
Pendapatan Pembiayaan 
Subtotal (C1)
Subtotal (C1)
Subtotal (C1)
Financing liabilities
Cash Flows from financing liabilities
Financing Expenses
Subtotal (C2)
Subtotal (C2)
Subtotal (C2)
JUMLAH (C) = Subtotal (C1) + (C2)
JUMLAH(C) = Subtotal (C1) + (C2)
JUMLAH (C) = Subtotal (C1) + (C2)
PENGHASILAN PAJAK
PENGHASILAN PAJAK
PENGHASILAN PAJAK
Aktiva Pajak Penghasilan 


Kewajiban Pajak Penghasilan 


JUMLAH (D) Jumlah aktiva pajak Laba Bersih / Subsidiaries Kewajiban
JUMLAH (D) Jumlah arus kas dari pajak penghasilan
JUMLAH (D) Jumlah beban pajak penghasilan / manfaat 
KEWAJIBAN
KEWAJIBAN
-
JUMLAH (E) Jumlah Ekuitas
TOTAL (E) Ekuitas
-


MASALAH UNTUK AUDITOR 
Isu utama untuk auditor sekelilingnya pendapatan adalah risiko bahwa pendapatan dicatat berlebih oleh manajer. Berlebihan dari pendapatan dapat timbul jika transaksi yang mendasari peristiwa ef pendapatan tercatat memiliki tidak terjadi atau tidak berhubungan dengan entitas, jumlah pendapatan yang belum dibukukan dengan tepat, atau pendapatan untuk periode tersebut berhubungan dengan transaksi selama periode akuntansi yang akan datang. Selain itu, ada risiko bahwa pengungkapan tentang pendapatan tidak akurat, misalnya, penjualan kepada pihak hubungan istimewa tidak diungkapkan dengan benar. Berlebihan dari pendapatan dianggap sebagai masalah yang lebih besar daripada pendapatan meremehkan karena lebih cenderung didorong oleh attemps manajer untuk menipu pengguna laporan keuangan dan upaya yang terkait untuk menyembunyikan peristiwa yang benar membuat berlebihan yang sulit untuk dideteksi. Studi kasus 9.2 explosers cara-cara di mana manajer mungkin melebih-lebihkan pendapatan. Selain itu, bias alam di akuntansi melawan berlebihan untuk keuntungan menunjukkan bahwa auditor lebih cenderung akan dipertanyakan oleh regulator dan investor atas kegagalan untuk mendeteksi kesalahan yang mengakibatkan pendapatan berlebihan daripada pendapatan bersahaja. 
Bukti pentingnya masalah pendapatan berlebihan dapat ditemukan di Amerika Serikat Perusahaan Publik Akuntansi Dewan Pengawas (PCAOB) laporan inspeksi atas auditor untuk periode 2004-06. Laporan ini berisi serangkaian isu-isu umum diidentifikasi selama inspeksi dari perusahaan audit dan bertujuan membantu perusahaan audit dalam meningkatkan atau maintining kualitas pekerjaan mereka.Para PCAOB mencatat bahwa salah saji material akibat kecurangan pelaporan keuangan sering hasil dari salah pelaporan pendapatan. Auditor perlu sensitif terhadap risiko tinggi sekitar klien yang kemungkinan besar akan dievaluasi lebih pada pertumbuhan pendapatan dari pada profit, dan auditor harus mencari bukti untuk mendukung pendapat mereka melampaui mengandalkan hasil prosedur analitik atau pengujian daerah lainnya (misalnya piutang dan persediaan). 
Hurtt, Kreuze dan langsam meninjau beberapa penipuan besar andt pandangan SEC dalam menerapkan prinsip akuntansi dan standar untuk pengakuan pendapatan.Mereka berpendapat bahwa lebih dari separuh dari semua penipuan pelaporan keuangan melibatkan melebih-lebihkan pendapatan. Biasanya, penipuan memiliki asal-usul mereka di tingkat manajemen tertinggi dan lebih mungkin ketika kompensasi manajer 'didasarkan pada bonus terikat pada pendapatan yang ditargetkan, manajer menunjukkan minat dalam menggunakan kebijakan akuntansi yang agresif untuk meningkatkan harga saham, dan manajer memiliki sejarah berkomitmen untuk analis dan pihak luar lainnya bahwa mereka akan mencapai prakiraan agresif atau tidak realistis. Baik PCAOB dan Hurtt et al. Sarankan bahwa pengakuan pendapatan bisa menjadi isu yang sulit untuk transaksi examplex dan / atau bila mengelilingi ketidakpastian signifikan menentukan complection substansial transaksi. auditor bertanggung jawab untuk menilai dasar untuk keputusan manajer tentang keberadaan dan nilai pendapatan yang diakui pada periode akuntansi berjalan. 
pendapatan melebih-lebihkan dapat terjadi dalam standar akuntansi dengan membuat perkiraan yang kemudian terbukti terlalu optimis. Sebagai contoh, pendapatan (dan biaya) untuk kontrak konstruksi yang memakan waktu beberapa tahun untuk menyelesaikan dapat diakui sebelum penyelesaian kontrak jika hasil kontrak tersebut dapat diestimasi secara andal (IAS 11/AASB 111). Jika biaya proyek nanti melebihi estimasi biaya pada saat pengakuan pendapatan, dan penyesuaian dibuat dalam bahwa biaya kemudian diperkirakan pada saat pengakuan pendapatan, penyesuaian dibuat dalam periode kemudian untuk keuntungan cadangan bahwa tidak lagi diharapkan dapat diperoleh. Pada masa peralihan, auditor harus menentukan berapa banyak waktu luang mereka akan memungkinkan para manajer dalam perkiraan mereka biaya untuk penyelesaian dan dengan demikian berapa banyak pendapatan yang dapat dikenali. 
kasus lain berlebihan pendapatan dapat dikaitkan hanya untuk penipuan. Pada tahun 2004 Bristol Myers Squibb Co setuju untuk membayar US $ 150 juta untuk menyelesaikan kasus dengan SEC terkait dengan penipuan akuntansi yang melibatkan US $ 1,5 miliar pendapatan meningkat 2000-2001. Perusahaan ini telah melakukan 'saluran - menjejalkan' - dalam sistem membujuk pedagang besar untuk membeli obat lebih dari permintaan diperlukan. Praktek ini melibatkan pengiriman barang sebelum waktunya kepada pembeli, seringkali dengan syarat pembayaran ditangguhkan, dan recogninsing pendapatan pada saat barang dikapalkan (titik yaitu 8 pada Gambar 9.2). meskipun ini adalah titik umum untuk pengakuan pendapatan, ada kelemahan dalam keabsahan pesanan pembeli (butir 7) yang menunjukkan bahwa ada keraguan tentang penyelesaian akhirnya proses produktif. Praktek yang terkait melibatkan backdating penjualan selama bagian awal periode akuntansi baru ke bagian terakhir dari periode akuntansi yang lama - knowns sebagai penjualan yang tidak tepat cut-off. contoh penipuan Lebih terang-terangan dapat ditemukan di mana manajer hanya menciptakan transaksi penjualan. Penelitian oleh Dechow et al.Menunjukkan bahwa laporan keuangan dapat menunjukkan kemungkinan bahwa perusahaan memiliki pendapatan berlebihan (lihat studi kasus 9.3) 
Para PCAOB telah menemukan kekurangan sering di audit kinerja perusahaan dari prosedur audit yang berkaitan dengan akun pendapatan. Secara khusus, auditor tidak cukup menyelidiki hasil yang tidak diharapkan signifikan pengujian mereka.Terlalu sering, ketika auditor meminta penjelasan dari manajer tentang segala masalah yang muncul dari pekerjaan mereka, auditor tidak mendapatkan bukti yang menguatkan penjelasan manajer. Dengan kata lain, auditor itu menerima 'laporan tentang rekening tanpa verifikasi keandalan manajer' manajer penjelasan dengan mendapatkan bukti lain bahwa pendapatan harus diakui. Teori dalam aksi 9.4 mengeksplorasi kasus pertanyaan yang diajukan mengenai 'persetujuan manajer' auditor politicies recegnition refenue.

Mengenai Saya